18.12.06

Pekerja Keliling Memusingkan

Mampus deh, sekarang bener bener lagi susah-susahnya bekerja di tempat orang normal kerja. Tau kan. Meja kerja. Kursi kerja. Suasana kerja (terserah ada yang musti bising ada yang musti sepi). Gak usah sampe jam kerja deh.

Entah kenapa, otakku agak tidak bersahabat sama suasana seperti itu. Kayaknya buntu aja, gak bisa mikir apa-apa. Sejak beberapa bulan lalu, aku menjadi begitu nyaman bekerja di kereta api, jalur Bandung-Jakarta tentu saja. Menikmati mengetik di dalam pesawat, apalagi kalau jarak jauh, seperti Bandung-Ambon beberapa waktu lalu (wah, kalau jauhnya sampe ke Belanda mendingan tidur atau nonton film kali ya). Dan bahkan di ruang tunggu di manapun, termasuk di bandara.

Mungkin karena aku ini keseringan bepergian sampai agak lupa rasanya menetap di satu tempat? Shadyra bilang, dia sendiri udah menyebut kamar hotel sebagai rumahnya. Karena dia musti bepergian gila2an kali. Aku sih gak segila itu, tapi betul, sialnya begitu sambil nunggu, langsung lancar mau nulis.

Photobucket - Video and Image HostingJangan bayangin ini kelihatan keren. Nenteng laptop kemana-mana, terlihat (sok) sibuk bekerja di manapun. Booo, gak ada enak-enaknya, yang ada capek. Kalau dulu biasanya waktu luang sekecil apapun selalu aku manfaatin untuk tidur, sekarang juga sih, tapi khusus di tempat piblik, dimanfaatkan untuk bekerrja. Makanya aku suka sirik banget liat orang orang nenteng2 laptop di tempat tempat umum – biasanya yang ada wifi – untuk friendster-an atau sekedar chatting.

Untuk itu, terimakasih iBook G4 tersayang. Kamu bener bener investasi terbaikku.

No comments:

Post a Comment