7.3.06

Pesta Musik

Ini adalah sebuah festival yang diisi oleh berbagai macam penampilan. Dari yang mainstream sampai yang agak pop (atau sebetulnya lagu jazz dengan gaya pop abis). Dari yang senior banget (mau bilang tua, tapi kok ya kayaknya gak sesuai secara penampilan mereka jauh dari kesan tua) sampai yang ABG abis. Pengunjungnya juga macem-macem dari yang t-shirt-jeans-sneaker-gombolan-tas-punggung (inget tas punggung kita berdua, Din? Yang akhirnya terpaksa kita tarok di lantai saking beratnya!) sampai yang datang dengan sepatu-hak-tinggi-rok-pendek-dandan-abis-dengan-rambut-keluaran-salon.

Tentang festivalnya. Waw. Walaupun rasanya tidak senikmat tahun lalu (karena aku agak sakit di hari terakhir), tetap saja rasanya begitu menyenangkan.

Kalau tahun lalu, Malik and d’essential mengagetkan, tahun ini, Tompi jelas-jelas kejutan besar. Bo, suaranya itu. Mengingatkan aku sama Al Jarreau dalam versi lain. Kemampuan Tompi berolah vokal, menguasai panggung dan sangat sangat interaktif. Sumpah, keren banget. Penyanyi yang konon dokter bedah ini yang kemudian terlihat tengah ngegandeng seorang perempuan (bikin patah hati aja deh!) itu bermain dengan Bali Lounge. Keseluruhan penampilan memukau. Kalau dengar suara dia di kaset, gak sebanding deh dengan pengalaman melihat penampilan langsungnya.

Untuk suasana romantis ada Patti Austin dengan Dave Koz yang jahil. Waktu Patti mulai menyanyi Smoke Gets in Your Eyes, rasanya merinding deh. Suasana berubah banget. Apalagi waktu dia nyanyi It Might Be You, aku benar benar pengen nangis deh. Ternyata kiri kananku juga sudah mulai berkaca-kaca gitu matanya. Apalagi pas bagian ..if I found the place would I recognize the face…aku tiba-tiba teringat seseorang yang udah duluan datang menghadap DIA. Sedih banget. Benar-benar deh kebawa suasana. Suasana romantis lainnya datang dari Chiara. Kata Terry, ampe mimpi basah loh. Buset sih, cantik banget, suaranya begitu menggoda. Ah! Aku sih cuman sempet lihat dia waktu nyanyi di Tebs, sedikit banget.

Keinginan untuk menenangkan diri dan mendengar sesuatu yang sangat jazzy juga terpuaskan dengan melihat Rene v Helsdingki, sayang banget Luluk Purwanto gak bisa hadir karena ibunya sedang sakit. Favoritku terutama di lagu yang judulnya Selamat Malam, yang ada unsur gamelan gitu. Keren. Juga terpuaskan dengan melihat Ireng Maulana and friends. Gila, emang beda banget deh nonton penampil yang pakai hati banget waktu tampil di panggung. Lihat Margie Segers, Ermy Kulit. Gila. Menyanyi begitu santai, tapi keren banget banget deh. Vokal yang sangat terampil dan hati yang ikut bernyanyi deh. Sama dengan waktu liat Buby Chen ama Bob Tutupoly. Bedalah.

Aku juga puas loncat-loncat pas Dennis Rollins sama Relax. Buset deh, seru banget. Relax yang dari Belanda itu juga lucu banget deh penampilannya. Pol banget. Padahal sebelumnya aku juga belum pernah dengar nama mereka. Gak nyesel banget ngotot untuk ngeliat. Makasih buat Terry lagi nih yang udah kasih bocoran tentang Relax. Loncat dan goyang juga abis-abisan dilakukan pas The Brand New Havies main. Biar kata nonton sendirian, sapa takut deh. Gak nyesel banget. Berhasil dapat tempat paling depan, bersebelahan dengan fans beratnya The Brand New Havies juga, jadi seru banget.

Pengalaman mengecewakan juga ada sih, misalnya pas nonton E Voices. Entahlah, rasanya semua terlalu datar. Skill sih bolehlah, tapi kok kayaknya nyanyinya gak pakai hati ya, terus, lama-lama liat penyanyi-penyanyi Elfa rada ngebosenin. Gitu-gitu aja. Aku juga kecewa banget pas nonton Idol. Jujur aja, udah ngantri sekian lama, dan agak susah untuk keluar dari antrian demi Dave Kozz dan Vinny Valentino ternyata musti kecewa. Di jadwal ditulis Vinni Valentino Band, ternyata yang ada hanya dia sendiri, satu lagu terakhir pula. Tau gitu! Sebetulnya penampilan para Idol gak terlalu buruk, tapi juga gak istimewa abis. Kecuali Mike. Cuman band-nya itu parah banget deh, rasanya stem-an bass-nya gak pas sama yang lain. Kebayang dong, kuping keganggu banget dengan suara bass yang gak nyambung gitu. Malahan penampilan Elfa kalah kalee ama banyak anak muda yang masih sangat imut kayak Rafi dan Zefanya yang keren banget itu. Rafi main drum dan Zefanya main piano.

Paling kesel adalah pas Bob James asik ditunda. Kalau di jadwal yang ada di majalah, Bob James harusnya tampi jam 16.45! Walaupun di jadwal versi press beda lagi. Mereka baru main lebih dari jam 20.00. Buset kan. Masalahnya, ini ngacauin jadwal nonton aku. Yu dadah yu bye bye untuk mollucan night, karena aku musti bolak balik antri-engga-antri-engga-antri-enggak, terus gara-gara itu Incognito pun jadi ngaret ke jam 11 malem-an. Aku agak tidak enjoy menikmati Bob James karena agak-agak emosi gitu.

Kasian juga Incognito, keliatan deh agak agak gak pol gitu. Tapi tetap asik banget, gabung sama Carleen Anderson yang suaranya itu BUSET banget, di badan yang kecil kayak gitu bisa keluar suara yang begitu dahsyat, plus permainan gabungan ama Omar yang keren. Walopun pake masalah sound, karena keyboardnya Omar yang gak keluar suara, tetap aja, Omar gitu loh. Yang berhasil didapat tanda tangannya waktu nonton Dennis. Aku sih megang omongan Oom Bluey aja, katanya mereka mau datang lagi tahun depan, janji katanya. Beneran ya, Oom. Ditunggu banget loh.

JJF kali ini kayak nuansa tradisional, tapi bukan model-model yang etnis-etnis gak asik. Ruang-ruang Cendrawasih menjadi untuk “kalangan sendiri”, kalangan orang Maluku. Ambon manise. Dari sore udah sangat sangat Maluku. Mulai dari Massada yang balik kampung, semua udah dibawa goyang. Tarik terus. Aku sendiri baru ngeh kalau Massada itu punya dari Maluku. Aku udah pernah tahu di Belanda sana, ta’ pikir orang-orang latino kalau lihat musiknya yang agak agak latin rock jazz gitu. Keren deh. Sampai ke Daniel Sahuleka dengan don’t sleep away this night my baby, dan yang terakhir dimana para artis berdarah Ambon pada nyanyi bareng. Suasananya pesta banget. Sangat-sangat Ambon kalau kata aku. Ruangan penuh sesak, dan kayaknya paling berantakan deh udahnya. Penuh dengan botol minuman dan sampah. Beda aja ama ruangan lain.

Di bagian lain, ada Vikky Sianipar. Aku duduk di baris depan tengah. Puas. Awalnya sedikit, tapi ternyata rame banget ruangannya. Kayaknya banyak yang gak ngeh yang mana Vikky Sianipar. Banyak yang nyangka, Vikky yang maen suling Karo kali ya. Padahal Vikky yang pake baju merah, yang memang bisa main begitu banyak alat musik. Sempet unjuk kabisa dengan gitar, keyboard, gondang. Dan mereka memainkan lagu favoritku. Aku memang suka Vikky, buat aku, dia jagoan bikin musik batak jadi begitu keren. Obrolan aku ama anak-anak, jangan-jangan setelah ini banyak Batak kaya yang minta kawinan anaknya pake acara margondang a la Vikky Sianipar. Aku? Berharap banget banget deh. Hehehehe.

Penampilan favoritku adalah: Take6. Aku gak bisa menemukan kata-kata untuk menceritakan betapa bahagianya aku menonton Take6. Sampe bengong beberapa lama, tapi susah untuk menceritakannya. Take6 menyentuh banget, sampai menyentuh hatiku yang terdalam. Cie cie. Bagaimana cara dan ceritanya. Susah euy. Personal banget. Aku suka banget, aku kagum sama keterampilan mereka berolah vokal, sampai mengatur kekuatan vokal mereka, dan harmonisasi suara mereka. Mau deh, bisa punya teknik pernapasan kayak mereka, punya jiwa kayak mereka dalam bernyanyi dan punya misi yang kuat dalam bernyanyi.

Tapi boooo ya, pendingin ruangannya tolong deh, secara aku ini agak udik ama urusan pendingin ruangan, biasa pake angin alami atau panas-panasan dikasih pendingin ruangan langsung tumbeng gini. Pada akhirnya, biar kata tumbeng nih sekarang, kepala berat, hidung mampet, asik batuk dan demam, semua terpuaskan deh dengan Java Jazz. Banyak yang gak ketonton, beberapa aku relakan karena sudah aku lihat di JJF 2005, tapi beberapa lagi, aku berharap akan ada di tahun depan. Apalagi kalau akhirnya aku malah nonton bareng adik-adikku. Seru.

ps: foto gak ada, trouble dengan kameraku, berharap foto dari anak anak pada dikirimin pada diriku