27.2.06

Oh Anehnya

Duh, kepalaku benjol benjol dilemparin ama Patsy dan Rino. Kata mereka, demi aku nulis. Em, sebenernya yang mau ditulis banyak, tapi lagi terkena virus N sih. Belum tau kan, nanti aku tulis, sekarang, daripada benjol, mendingan benjolannya dibagiin deh :)

Image hosting by Photobucket
1. Waktu kecil, aku terbiasa mengisap jari *muka merah banget neh* sampe gak heran punya gigi kelinci, dan yang diisep bukan jempol pula. Liat deh foto di sebelah. Untungnya sekarang enggak (seenggaknya gak ketauan orang...kekekeke...eh enggak kok, beneran, kalo gak sia sia lah kawat gigi ini bertengger)

2. Kebiasaan makan: Aku masih suka disuapin makan ama mami, atau sama siapapun. Nikmat banget deh disuapin. Kalau udah gak punya nafsu makan, cara terbaik untuk makan adalah ngeliat orang makan dan terutama ngembat makanan orang. Mmmm, enak banget. Kalau dipiring sendiri sih gak gitu bikin nafsu, tapi begitu milik orang langsung bernafsu (hati hati diluar sana...). Aku juga punya kebiasaan aneh waktu nyendokin nasi. Biasanya harus ada sebagian kecil yang ditarok lagi ke tempat nasi, terus diambil lagi sebagian kecil lagi. Jadi nyendokin nasi misalnya satu sendok nasi yang gede ya, terus ditambah setengah lagi, pasti nanti dikurangin seperempat atau seperlima, basa basi gitu deh, terus diambil lagi dikiiittt banget. Aneh gak ya? Kebiasaan makan lain (busettt) adalah sambil baca koran. Posisinya musti duduk, koran diimpit ama kaki dan piring, tentunya makan pakai tangan dong. Gak ada sopan-sopannya deh.

3. Aku menulis angka dari bawah ke atas. Misalnya angka 7, angka1, angka 3, angka 6, angka 9, angka 4 dan semua angka lainnya.

4. Aku mengingat nomor telepon bukan dari angkanya. Bisa mati kutu musti inget angkanya, tapi aku mengingat nomor telepon itu dari bentuknya dari handset telepon. Rumus itu tetap berlaku bahkan sekalipun bentuknya gak tepat segitiga atau bujur sangkar. Mengingat bentuk dan warna jauh lebih cespleng ketimbang mengingat angka. Sekali waktu, ada telepon dengan posisi angka yang gak lazim. Aku bener bener terdiam waktu mau telepon, kayak orang keilangan ingatan gitu.

5. Duduk dengan salah satu kaki di kursi, tepatnya ditekuk ditarok di bawah pantat atau paha kaki yang lainnya. Jarang-jarang deh nemuin aku dengan kedua kaki ada di lantai waktu duduk. Kecuali musti nyanyi kali ya.

Haaa, lega, utang udah lunas :)
Siapa yang musti ta' bales ya? Okke aja, Dinda, Ninit dan Aryo. Mudah-mudahan gak benjol benjol kayak aku.