13.12.05

Bikin SIM

Pernah bikin SIM secara benar – tidak pake calo, tidak pake biro, tidak pake unit kampus, tidak pake kenalan ini itu, tidak pake sambal dan tidak pake kecap. Loh? Ini bikin mie baso atau bikin SIM ya?

Jalur ‘biasa’ aku dan keluarga bikin SIM adalah jalur tinggal dateng, mampir ke ruangan seseorang yang akan menunjuk siapapun yang bisa ditunjuk untuk nganter aku ke ruang foto, bikin foto, nanti tinggal tunggu SIM dianter ke rumah pula. Bayar? Lupa, tergantung ruangan mana yang didatengin, ada yang masih harus ngasih tips (bukan biaya bikin SIM yang juga tidak pernah aku tahu besarnya), ada yang malah langsung ngabur, takut kalo harus nerima tips. Lewat biro atau calo yang biasa nongkrong? Belum pernah. Jadi beneran deh, gak tau berapa sih biaya bikin SIM itu!

Iseng, aku nemuin tulisanku tahun 2003. Waktu itu, karena penasaran, aku menolak jalur biasa dan mau nekad saja coba jalur resmi. Lebih nekad, aku malah gak bawa informasi apapun. Aku pikir, pasti ada informasi musti kemana-mananya dan berapa-berapanya tokh di kantor polisi?

Salah berat! Aku dateng jam 8 pagi ke Jalan Jawa dengan kebingungan tingkat tinggi, belum lagi musti terus berkelit menghindari rayuan gombal (maaf oom gombal!) para calo. Ini nih, penelusuranku…



Image hosted by Photobucket.com



Jadi kalau ditotal, berapa ya untuk bikin SIM itu (10ribu, 8ribu, 57ribu5ratus, 5ribu, 20ribu, 1ribu5ratus). Ntar kalo perpanjangan? Kayaknya nyerah deh kalo ngantri fotonya itu looohhh

ps: Ini, untuk kamu, Na. Sesuai janji kannn