8.11.05

Dunia Permantanan

Pagi...
Mba, ketemuan yok. Maen ke rumah temenmu itu. Lebaranan.
Wah, gak bisa. Udah janjian ama Sofwan dan Nina Tulang siang ini mending kita ketemu dimana gitu ya?
Ok, deh, Mba, kita liat ntar ya

Belum sukses. Gak apa-apa, aku maen ama Aan, Candra dan Alvin aja dulu.

Siang...
Mel, ada dinda nih mau dateng, ketemuan yok!
Ayo, aku mau ke Potluck nih, ketemuan disana?
Waduh, Sofwan ada di Black Cofibar tuh, aku mau jemput Dinda ke stasiun terus ntar kesana lagi

Belum juga sukses. Aku malas berpindah ke arah lain. Dago macet menyebalkan soalnya. Sudahlah. Aku juga asik ngobrol di Potluck.

Sore...
Mel, dinda ada disini loh, di Black Coffibar

Hmmm, menggoda, oh menggoda…tapi aku dalam perjalanan mengantar Aan. Sudah magrib, malah sudah lewat magrib. Herannya badan belum juga tumbeng. Antar Aan saja dulu deh. Tapi….."
Bang, kita ke Black Coffibar yok, ketemu Mba Okol"... Sebuah anggukan yang menggembirakan membuat aku segera mengkonfirmasi segala sesuatunya.

Malam...
Mba, masih disana gak? Aku kesana deh!
Masih
Masih lama?
Masih. Mau kesini kan? Beneran ya, ditunggu kok

Setelah pake sedikit peristiwa marah-marah karena salah komunikasi urusan parkir memarkir, dan setelah pakai kebelet dan sebagainya, akhirnya nyampe juga ke Black Cofibar. Ketemu Mba Okol, Dinda, dan lain-lainnya.

Melihat Mba Okol lagi, yang beberapa waktu lalu baru saja memberikan autobiografinya ke aku. Hehehehe

melly, mba okol dan dindaMemperkenalkan Dinda, bahwa,”mencari hotel di Bandung itu pada saat weekend atau liburan adalah sesuatu yang mustahil,” Soalnya ini anak ngotot banget. Kita bahkan sudah kontak berbagai tempat menginap tanpa papan nama taulah…*wisma wisma tersembunyi yang cukup nyaman harga oke itu loh* ternyata semua juga sudah penuh. Tapi gak apa apa ya, Din, yang penting sudah usaha kan :)

Pulang malam lagi, setelah sekian lama. Baru sadar kalau besok kan masih siaran. Gubrak deh!

Ternyata keesokan harinya, pas tengah hari, lagi enak enaknya mimpi nikmat di bobo bobo siangku, ada telepon masuk. Sayangnya gak berhasil membuat aku terjaga. Walhasil baru sekitar 30 menit kemudian aku liat. Nomor tak dikenal. Huh, males banget deh

Ini siapa?
Dinda! Aku dan teteh di Potluck

Langsung otakku lancar lagi. Segar bugar dan bergegas menyusul. Lupa ngantuk dan males keluar kamar, maklum dingin banget deh hari itu, soalnya asik hujan.

Di Potluck liat film-nya Dinda, dan eala, dunia itu memang begitu kecil ya. Ternyata hasil investigasi diketahui bahwa dia adalah mantannya seseorang yang berhubungan dengan mantannya seseorang yang lainnya. Oh, dunia permantanan memang begitu menakjubkan. Masih sering terbengong-bengong melihat beberapa hubungan akibat mantan bermantan!

Memang deh, kesimpulan sementara dunia Bandung itu kecil! Entah ya, seringkali kalau bertemu orang baru, gak perlu waktu lama, tiba tiba diketahuilah bahwa ternyata dia itu berhubungan dengan dia yang lain yang aku kenal. Seru banget sih, walaupun juga bikin waswas kadang kadang. Kekekekek

Oya, usaha kesekian kali membuahkan pertemuanku dengan dua mahluk ini, tapi entah kenapa, aku malah gak berhasil ketemuan ama temen-temen lain yang justru direncanain bertemu sejak beberapa hari yang lalu. Memang deh, kalau mau ketemuan, mending usaha beberapa jam sebelumnya aja ya, lebih tokcer!