24.8.05

Hop Hop Melangkah Lebih Cepat


Orang Orang Radio Walagri 93.3FM plus Eko JunorTernyata siaran bikin hidup rarusuh. Seneng sih seneng. Hanya, kegiatan bangun sebelum jam 4 pagi, mandi jam 4 pagi, berangkat jam 4.30 pagi, nyampe di radio jam 4.45 dan udah mulai cuap-cuap jam 5 pagi sampai jam 9 pagi, bikin banyak kegiatan rutin gak jadi tidak rutin malahan jadi gak dilakukan. Soalnya habis siaran langsung ke kantor dan lagi dikejar setoran untuk bikin beberapa SAP (ada beberapa perbaikan soalnya) plus beberapa modul perkuliahan, ngaco-nya sore bukannya langsung pulang tapi malah jalan-jalan dengan alasan cari sepatu buat konser Sabtu besok (huh alasan banget ya, padahal emang lagi gatel aja pengen beli sepatu). Sampe di rumah, jam 10 maleman udah tumbeng, cuman sempet download email, itupun dibaca pagi-pagi di ruang siaran pula (dan aku begitu kehilangan rutinitas sejam-an di depan komputer berinternet…hiks). Akhir pekanpun gak bisa bersantai-santai karena "kejar setoran" latihan untuk konser Sabtu ini (kalo di Bandung, 27 Agustus ini, main-main aja Aula Barat ITB jam 7.30 malam ya, nonton Ile nyanyi).

Untungnya, kuliah belum mulai, jadi ada waktu untuk menyesuaikan diri dengan kebiasan baru.

Seru sih, siaran lagi. Belajar mixing lagi, salah-salah lagi. Salah mencet, lupa mencet, ah biasa deh, problem mixing. Aku juga musti mengkompakkan diri ama temen siaranku, Adit. Belum lagi masalah 'setoran' pagi. Aduh aduh, yang satu ini musti dijadwal ulang. Ada ide gak untuk membuat urusan yang satu itu lancar? Soalnya subuh-subuh, perut gak mau kompromi, mungkin karena senewen sih, perut sudah memberi sinyal untuk beraksi, tapi otak kepikiran musti buru buru berangkat, mana di WC kan dingin tuh jam segitu…bbrrrrr.

Kegiatan malem, selalu dari kegiatan mencari sepatu dan mencari sepatu. Tadinya pengen cari sepatu ungu, musti model sendal kebuka gitu, dan yang paling penting, haknya musti minimal 7 cm. Bukan kenapa-kenapa, sudah terlanjur bikin gaun yang panjang banget, gak lucu kan kalo gan itu jadi dipake buat ngepel panggung. Sialnya lagi, semua yang kena di hati, tidak kena di dompet. Huh! Pas cari-cari lagi (karena berpikir yang udah pas itu kemahalan), malah membuat aku ketemu yang lebih mahal lagi, dua kali lipat harga sepatu ungu yang aku lihat sebelumnya (itu sebtulnya lagi diskon 50% juga), dan warna PUTIH. Emang gak niat nyari sepatu ungu kali ya. Keselnya, itu sepatu putih sampe detik ini kebayang-bayang di depan mata. Pengen banget. Lagian aku gak punya sepatu putih kok.

Alasan kan...

inget waktu, tepat waktuSatu hal yang pasti, musti buru-buru mendisiplinkan diri nih, kalau udah waktunya kerja, gak boleh ngopi-ngopi di Potluck, kalo memang harus mikir, gak boleh memilih ngabur ke rumah abis makan siang, untuk curi-curi tidur siang. Juga kalau sudah waktunya fitness, tetep harus fitnes kalau gak badan remuk redam lagi kayak beberapa waktu lalu. Toh, aku sangat menikmati ritme seperti ini sih.

Huaemmm, ngantukkkkk