29.8.05

harapan


Beberapa hari ke belakang ini, aku kehilangan sebuah harapan. Harapan yang lama dipegang. Sudah setahun kebelakang. Mungkin bahkan sesungguhnya sebuah harapan yang sudah ada lebih lama dari setahun, lebih jauh ke belakang.

Gak ada harapan lagi! Kalau dokter yang bilang kayak gitu, tau dong apa kesimpulan pasien atau keluarga pasien. Lemas. Sedih.
Untukku, vonis tidak ada harapan datang dari aku sendiri, sih. Aku sudah mengambil sebuah keputusan, yang aku juga bingung, apakah karena keputusan itu maka harapan hilang, atau memang aku sudah semakin menyadari harapan itu semu dan karena itu aku membuat keputusan? Entahlah.

Tunggu dulu, aku ingat, waktu ibuku sakit kanker rahim stadium superduper lanjut lebih dari 15 tahun yang lalu, dokter berkata gak ada harapan lagi. Puji Tuhan, ibuku masih bersama-sama kami hingga saat ini.

…demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih…

harapankuKarena itu jugalah, aku masih menyimpan harapan untuk Indonesia yang lebih baik, untuk suatu masa dimana orang bisa beribadat dengan tenang tanpa harus dipusingi oleh sejumlah birokrasi demi mewujudkan tembok-tembok tempat ibadat, tanpa ada kekuatiran akan kepungan, tanpa ada kekuatiran akan adanya perintah penutupan atau bahkan pembongkaran. Ketika ada yang bisa dengan mudah beribadah, membuat tempat ibadah bukan hanya di rumah, tapi dimanapun, aku berharap itu akan dirasakan semua pihak. Kemudahan yang sama…

24.8.05

Hop Hop Melangkah Lebih Cepat


Orang Orang Radio Walagri 93.3FM plus Eko JunorTernyata siaran bikin hidup rarusuh. Seneng sih seneng. Hanya, kegiatan bangun sebelum jam 4 pagi, mandi jam 4 pagi, berangkat jam 4.30 pagi, nyampe di radio jam 4.45 dan udah mulai cuap-cuap jam 5 pagi sampai jam 9 pagi, bikin banyak kegiatan rutin gak jadi tidak rutin malahan jadi gak dilakukan. Soalnya habis siaran langsung ke kantor dan lagi dikejar setoran untuk bikin beberapa SAP (ada beberapa perbaikan soalnya) plus beberapa modul perkuliahan, ngaco-nya sore bukannya langsung pulang tapi malah jalan-jalan dengan alasan cari sepatu buat konser Sabtu besok (huh alasan banget ya, padahal emang lagi gatel aja pengen beli sepatu). Sampe di rumah, jam 10 maleman udah tumbeng, cuman sempet download email, itupun dibaca pagi-pagi di ruang siaran pula (dan aku begitu kehilangan rutinitas sejam-an di depan komputer berinternet…hiks). Akhir pekanpun gak bisa bersantai-santai karena "kejar setoran" latihan untuk konser Sabtu ini (kalo di Bandung, 27 Agustus ini, main-main aja Aula Barat ITB jam 7.30 malam ya, nonton Ile nyanyi).

Untungnya, kuliah belum mulai, jadi ada waktu untuk menyesuaikan diri dengan kebiasan baru.

Seru sih, siaran lagi. Belajar mixing lagi, salah-salah lagi. Salah mencet, lupa mencet, ah biasa deh, problem mixing. Aku juga musti mengkompakkan diri ama temen siaranku, Adit. Belum lagi masalah 'setoran' pagi. Aduh aduh, yang satu ini musti dijadwal ulang. Ada ide gak untuk membuat urusan yang satu itu lancar? Soalnya subuh-subuh, perut gak mau kompromi, mungkin karena senewen sih, perut sudah memberi sinyal untuk beraksi, tapi otak kepikiran musti buru buru berangkat, mana di WC kan dingin tuh jam segitu…bbrrrrr.

Kegiatan malem, selalu dari kegiatan mencari sepatu dan mencari sepatu. Tadinya pengen cari sepatu ungu, musti model sendal kebuka gitu, dan yang paling penting, haknya musti minimal 7 cm. Bukan kenapa-kenapa, sudah terlanjur bikin gaun yang panjang banget, gak lucu kan kalo gan itu jadi dipake buat ngepel panggung. Sialnya lagi, semua yang kena di hati, tidak kena di dompet. Huh! Pas cari-cari lagi (karena berpikir yang udah pas itu kemahalan), malah membuat aku ketemu yang lebih mahal lagi, dua kali lipat harga sepatu ungu yang aku lihat sebelumnya (itu sebtulnya lagi diskon 50% juga), dan warna PUTIH. Emang gak niat nyari sepatu ungu kali ya. Keselnya, itu sepatu putih sampe detik ini kebayang-bayang di depan mata. Pengen banget. Lagian aku gak punya sepatu putih kok.

Alasan kan...

inget waktu, tepat waktuSatu hal yang pasti, musti buru-buru mendisiplinkan diri nih, kalau udah waktunya kerja, gak boleh ngopi-ngopi di Potluck, kalo memang harus mikir, gak boleh memilih ngabur ke rumah abis makan siang, untuk curi-curi tidur siang. Juga kalau sudah waktunya fitness, tetep harus fitnes kalau gak badan remuk redam lagi kayak beberapa waktu lalu. Toh, aku sangat menikmati ritme seperti ini sih.

Huaemmm, ngantukkkkk

13.8.05

Judika Mike

Sedih, Judika kalah...hiks hiks...

Awalnya, aku suka sih ama Mike, tapi makin kesini, duh Judika makin bersinar. Sayang banget yang menang musti Mike. Mudah-mudahan gak pake peristiwa taun lalu, pemenang pertama mundur dan digenti yang kedua.

4.8.05

Bagaimana rasanya menjadi perempuan di akhir 20-an di Indonesia


Tentang aku
Tinggal masih dengan orang tua dan 3 adik, Ina, Moy dan Adi (satu lagi baru aja nikah, Kris) di Bandung. Ingin sekali bisa tinggal sendiri, apalagi sekitaran tahun 2002. Tapi bener bener mentok, selama masih tinggal satu kota dengan orang tua, pastinyalah masih harus tetep musti tinggal serumah. Sialnya pula, orang tua tinggal di dua kota Bandung dan Jakarta, jadi bahkan ketika ada pekerjaan di Jakarta, tetap saja masih harus tinggal di rumah orang tua.

Pekerjaan aku
Menyenangkan! Hidup kerja part time. Aku bisa mengatur waktu sendiri. Kapan mau kerja, kapan mau liburan. Kapan mau cari duit, kapan mau ngabisin duit (plus terbengong-bengong kecekek pas keabisan duit dan itu berarti sinyal untuk segera kerja lebih keras lagi). Dosen di beberapa kampus, supervisor (atau operational manager?) di sebuah konsultan hukum lingkungan, siaran (akan..menjelang) dan juga konsultan perencana kota dan manajemen perkotaan

Ulang tahun ke 30
Akan segera terjadi, bukan tahun ini sih, kalo Tuhan berkenan. Entah akan dilewati dengan cara apa. Sudah beberapa tahun, gak ada tuh perayaan ulangtaunan. Palingan dilewati dengan kerja dan malam-malam doa bareng keluarga aja. Belum tau akan dilewati secara khusus atau tidak. Harapan sih, bisa ngelewatin hari itu dengan orang yang aku sayang.

Skandal nasional
Rhoma Irama ternyata udah nikah dengan Angel itu skandal nasional bukan sih? Hehehehe. Terlalu banyak skandal, dari satu korupsi ke korupsi lain, dari satu bencana ke bencana lain, dari satu penyakit ke penyakit lain. Sedih banget. Tapi aku masih sangat sayang ama tanah airku, dan masih menaruh harapan dan juga kepercayaan sih.

Belanja terakhir
Sebuah tas kerja Bally warna coklat, tadinya sih temenku yang beli, tapi gak lama dia langsung ingin jual, dan karena suka ama bentuk dan bahannya, langsung ta’ embat aja.

Prinsip
Berpikir positif aja deh.

Inspired by Marie Claire June 2005