25.6.05

Baik Bener

Jumat, 24 Juni 2005, pagi hari sepanjang jalan dari rumah menuju Rebel untuk fitnes, dalam katana hijau.

“Mogok dimana sih kemarin,” tanyaku setelah kami menyerahkan baleno hijau itu untuk diperiksa dan diperbaiki oleh Mang Yayat.

“Di tol, masih di daerah Karawang,” katanya.

“Gila, masih jauh banget tuh,” balasku kaget, soalnya aku pikir kejadiannya tuh di Bandung.

“Iya, makanya itu. Mau muter balik juga males, wong di arah ke Jakarta macet total sampe titik mobil mogok itu. Gue bisa udah nyampe Bandung, tapi kalo ke Jakarta bisa-bisa entah jam berapa malam baru sampe. Makanya nekat diterusin. Untungnya masih sempet menepi ke bahu jalan,” balasnya menerangkan.

“Sebenernya kejadiannya gimana sih?” tanyaku

Dia menjelaskan,”ya, gitu deh, tiba tiba ada bunyi nyess gitu, terus tulisan check engine nyala, gue udah feeling aja, langsung kepinggirin, pas sampe di bahu jalan, mati deh tuh mobil. Serem banget deh, Mel, soalnya banyak kendaraan yang suka menyalip dari bahu jalan. Ya ampun udah takut kenapa-kenapa.”

Aku terdiam, teringat kelakuan seseorang yang suka nyalip dari bahu jalan, suka bikin deg-degan. Bahu jalan gitu loh, bukan buat menyalip.

Dia meneruskan,” Tapi Mel, beneran deh, perjalanan kemarin gue dapat pertolongan dari orang-orang tak dikenal, menerima kebaikan dari orang-orang. Gue ampe kaget. Gue dan Mia memutuskan untuk memindahkan mobil agak ke depan, soalnya ada ruang kosong dikitlah, tapi gak dibahu jalan, kan lumayan tuh. Tiba-tiba ada bapak-bapak yang datang menolong mendorong! Dan setelah mendorong, dia langsung menghilang. Padahal kita masih mau bilang terimakasih.”

Wah, jarang-jarang tuh pikirku, kadang orang yang menolong untuk mendorong berdiri lama di dekat mobil, menunggu “yang perlu ditunggu dari yang sudah ditolong itu”.

“Nah, setelah itu,” katanya masih menerangkan kronologis peristiwa malam sebelumnya,” gue buka kap mobil, ternyata air radiator udah habis banget. Ya udah, musti diisi, padahal di mobil cuman ada dua botol aqua, yang satu penuh, satu lagi setengah. Mana cukup kan? Ya udah gue memutuskan nyari air. Pas ketemu untuk minta air, si yang ngasih air malah ngasih botol lain, soalnya katanya gak akan cukup kalau cuman pake botol yang gue punya. Duh, mel, rasanya terharu banget deh. Udah gitu, ternyata si bapak-bapak yang ngedorong itu datang lagi. Ternyata rumahnya deket-deket situ, dan dia bawain ember untuk ngisiin air. Ya ampun, terharu banget deh”

Gue langsung aja menimpali,” iya ya, baek banget ya, mau ngangkut-ngangkutin air.”

Dia melanjutkan ceritanya,” Terus gue berhenti di tempat peristirahatan, ngeliat air yang ternyata udah kosong lagi! Ampun deh, kita bingung. Waktu itu Mia nelepon suaminya. Gue diminta ngecek ini itu termasuk oli. Ya udah kita cabut aja tempat oli-nya, tapi terus bingung pas mau narok lagi. Soalnya udah mulai gelap pula. Tiba-tiba ada bapak-bapak yang kayaknya udah ngeliatin gue dan Mia dari tadi, menawarkan bantuan. Dia nyalain korek dari jauh, sampai Mia bisa ngeliat tempat olinya. Bapak itu bilang, kalau mau cek oli sih harus mati mesin. Hehehehehe (aku juga ikutan senyam senyum di bagian ini sih). Terus dia membantu mengisi air lagi. Dia bilang, bisalah berangkat sekarang. Kalau ada apa-apa telepon Beta saja (dan dari situ, kami semua menamakan dia Pak Beta dan bukan nama aslinya). Dia ngasih nomer Hpnya, Mel. Ternyata dia kesitu untuk mengambil mobilnya yang tabrakan beberapa waktu sebelumnya, dan disimpan disitu oleh mobil derek. Merinding deh gue. Baik banget. Untungnya emang gak ada apa-apa sampai tiba di Bandung, loh.”

“Ya ampun, Lus, Bapak Beta itu rela banget ya? Kayaknya elu emang musti ngalamin itu semua buat menerima kebaikan-kebaikan dari orang-orang gak dikenal itu, diingetin lagi untuk berbagi ama orang-orang lain yang mungkin gak kita kenal dalam perjalanan kita,” ujarku

“Iya, gue juga jadi lebih sensitif kalau liat orang ada apa-apa di jalan, jangan-jangan butuh air atau apa gitu,” katanya.

Pay it forward,” balasku, teringat sebuah film yang aku suka yang diambil dari sebuah buku dengan judul yang sama.

“Kita pikir orang-orang udah pada egois semua, jahat-jahat, tapi sebetulnya masih banyak orang yang begitu baik, begitu ringan tangan, begitu mudah menolong orang lain yang kesusahan tanpa memikirkan dirinya sendiri, tanpa memikirkan imbalan dan keuntungan. Beneran deh.”katanya lagi

“Kata siapa ya orang-orang udah menyebalkan, hanya karena ulah satu dua orang yang sangat super duper menyebalkan, masak kebaikan hati sekian banyak orang lain jadi kita lupakan, dan kita sendiri juga jadi suka gak perduli sama orang di sekitar kita,” kataku sambil membayangkan, betapa bahagianya karena sebetulnya masih banyak orang-orang baik di sekitar kita, ”gue juga jadi diingetin lagi, ya, Lus.”

Perbincangan yang tentu saja sudah diedit sana sini dan juga mengalami perubahan sesuai dengan kapasitas memoriku itu terpaksa berhenti, karena kami sudah tiba di depan Rebel Gym, aku turun untuk berlatih dan Lusi melanjutkan kembali perjalanan dia ke tempat lain, sesuai pesanan (kekekekek).



Aku dan Lusi, bbrp waktu lalu di Cikini