30.5.05

Gundah

Kenapa ya orang bisa kena stroke?

Mudah-mudahan ibunda Abang bisa segera siuman dan sembuh.

25.5.05

Kawin Yok


Persiapan sebuah pernikahan (secara hukum sih harusnya disebut perkawinan, karena kita punyanya UU Perkawinan dan bukan UU Pernikahan) memang selalu bikin pusing. Setelah mengalah dan berdiam diri, akhirnya aku menjadi "tertutuk" juga. Semakin dekat ke hari H (sekarang sudah tinggal 10 hari lagi) semua orang semakin senewen.

Aku tidak mengerti, kalau sebuah pernikahan adalah satu momen bahagia, kenapa begitu banyak air mata yang harus keluar?

Aku juga tidak begitu mengerti, kenapa berbagi kebahagiaan dengan orang lain kok malah seperti memberi berbagai kepusingan ke pihak yang katanya berbahagia.

Aku sering heran, melihat orang berbuat apa saja untuk sebuah pesta pernikahan supaya bisa megah, besar, mentereng dan hal-hal yang seperti itu.

Tapi memang sulit ya, apalagi kalau sudah berhubungan dengan orang tua. Banyak orang bilang, resepsi pernikahan memang bukan acara mempelai tapi justru orang tua mempelai.

Biasalah, menjelang H-7 banyak deadline menunggu, banyak tagihan yang harus dilunasi, banyak hal yang harus di re-confirm. Orang-orang mulai menghujani dengan berbagai peringatan seperti: hati-hati sama katering, suka ada yang nakal dan nilep makanan (haaaa??), hati hati nanti urusan kotak uang suka hilang, hati-hati ini, hati-hati itu. Edan. Bikin tambah panik orangtua padahal maksudnya membantu. Memang susah, batas antara membantu dan bikin pusing itu memang tipis.

Atau, ada yang punya tips dan trik, "hati-hati" yang lain, juga nasihat-nasihat tentang apa-apa saja yang harus diperhatikan nih untuk acara pemberkatan atau resepsi?
ps: it's my lil' brother's wedding, aku...hanya bertindak sebagai kakak...ikut membantu :)

21.5.05

7 Jam Medan-Tarutung

Duh, ternyata perjalanan ke Medan-Tarutung begitu melelahkan.

Waktu sampai di Medan, cuaca di atas buruk banget. Deg-degan juga, soalnya awannya hitam gitu. Agak agak gonjang ganjing, tapi gak terlalu parah sih. Pilotnya sih cukup andallah, wong pas mendarat gak terlalu berasa kok.

Seperti biasa, suasana garing terjadi. Mau turun pesawat aja kayak orang paling sibuk dan paling musti cepet banget deh. Pesawat masih mau parkir, di luar hujan deras banget, tapi orang-orang udah berebut keluar. Mereka kepikir gak sih, tokh mereka juga musti nunggu bagasi mereka kan?

Hari pertama, aku dan Kris adikku jalan-jalan ke Sun Plaza, mall-nya Medan yang baru deh kayaknya, soalnya terakhir kesini belum ada tuh. Pengen makan, kelaperan berat. Kebayang-bayang saladnya Pizza Hut. Begitu masuk, Aku langsung nanya ke satpam aja, apa ada Pizza Hut, soalnya kayaknya ada papannya sih di luar gedung. Eh, si satpam malah bengong. Dia nanya kalau mau makan di lt. 4, di food court saja. Duh, aku agak tidak terlalu suka makan di food court, gak nyaman. Aku coba jelasin ulang, kalau aku cari tempat makan, resto atau apapun tapi jangan food court. Eh, malah dia nunjukkin Starbuck dan Expresso Café sebagai tempat makan. Aku bengong, dan bilang ke Pak Satpam, wah itu mah tempat ngopi. Eh, itu Satpam tidak terima, dia langsung ngebales, katanya disitu juga bisa makan dengan tentu saja memberi pandangan "duh kasian deh elu" ke aku. Duh, nyerah deh, Pak Saptam memang bener, tapi duh, aku gak terima gitu penjelasan dia. Ya sudahlah, aku dan Kris milih ke Texas aja, paling deket, tokh ada sop kacang merah yang aku suka, walopun nasinya super duper keras. Ternyata oh ternyata Pizza Hut tidak jauh dari tempat aku nanya loh! Kesel banget dan nyesel banget tadi tidak mau jalan sedikit lebih jauh karena udah kelaperannya. Biar udah makan, tetep deh aku beli saladnya.

Itu di malam minggu. Besoknya aku kesana lagi ama papi yang baru dateng dan mami yang semangat 45 karena penyandang dana sudah datang. Aku ngeliat Spice Garden yang biasa ada di Sogo. Semangat banget dong, wong aku doyan banget ama baso-baso-an yang suka ada di Spice Garden. Tapi kejutan lain menanti, ternyata disini mah sistemnya musti mesen gitu deh, gak ambil sendiri. Dan para pelayannya itu terlalu semangat 45 untuk nawarin dagangannya. Mengganggu banget.Yah, sebetulnya sih mungkin gak ganggu-ganggu amat ya, cuman Aku gak biasa. Aku udah punya gambaran musti kayak gimana tempat itu tuh, jadinya shock aja pas tidak sesuai dengan gambaran yang ada di otak.

Duh, entah kenapa ya, Aku selalu aja ngerasa musti ribut-ribut ama pelayanan selama di Medan. Rasanya ada ada aja cacatnya deh. Bisa jadi karena dari aku-nya sendiri udah kayak gitu ya, udah antipati duluan. Kalau dulu-dulu sih aku suka santai aja, masih dengan senyum. Tapi perjalanan kali ini, semua emang udah dicemberutin duluan deh apalagi kalo udah lelet atau bego. Cuman, kalo udah diduluin ama senyum suka luluh sih.

Entah karena apa, aku juga sakit-sakitan selama disini. Perut sakit mulu. Badan meriang. Kepala pusing. Bawaannya pengen muntah mulu. Kacau deh. Udah makan mylanta. Udah minum calcium sandoz. Udah minum susu (walaupun bikin kembung). Napsu makan jelek.

Image Balige dengan background Danau TobaUntungnya perjalanan Medan-Tarutung begitu menyenangkan. Sangat menyenangkan. Memang aku sangat menyukai perjalanan keluar Medan. Terutama setelah mulai mendekatan Siantar, perjalanan ditengah-tengah perkebunan. Hanya saja kali ini, aku tidak mampir di Bandar, tempat nenekku, tapi langsung ke Siantar. Tadinya mau makan pangsit di sana, tapi akhirnya malah makan di lapo (makan pangsitnya dalam perjalanan pulang ke Medan). Apalagi penggalan di sekitar Danau Toba, di daerah Prapat. Sangat indah. Beneran deh. Aku selalu suka melihat Danau Toba, Samosir, dan monyet-monyet yang berkeliaran di pinggir jalan. Sempat berhenti sebentar di Sipanganbolon untuk melihat tempat kelahiran ayahku (selama ini dia tahunya lahir Prapat, sampai beberapa waktu lalu jelaslah kalau dia lahir agak sedikit di “sebelahnya” Prapat). Perjalanan di daerah Balige juga selalu menyenangkan (walaupun lebih menyenangkan dari arah Tarutung ke Prapat dari sebaliknya, soalnya bisa lihat Danau Toba). Beneran deh, perjalanan 7 jam Medan-Tarutung itu tidak terasa. Foto dan rekaman video sih banyak, tapi belum sempet diulik, masih didiemin di kartu memori. Tunggu saja tanggal mainnya, nanti aku upload di yahoo, kok.

Pagi di Tarutung-dari depan kamarTarutung juga ternyata sangat menyenangkan. Kota kecil yang adem yang cenderung dingin, berkabut dengan gerimis di pagi hari. Dibilang romantis…bisa bisa, tapi kalau inget itu kota Batak, agak susah ya buat aku untuk membayangkan sesuatu romantis. Kekekekekek. Seandainya saja ada sepeda, pasti asik deh untuk puter-puter kota. Sayang, gak terlalu bisa dilakukan, karena persiapan acara martupol. Satu hal, begitu di Tarutung, pelan-pelan sakit perutnya sih berkurang. Atau jangan-jangan aku sakit kepikiran martupol ya? Padahal yang martupol itu adikku loh.

Cerita tentang martupolnya entar ya, butuh energi sendiri.

Sekarang, aku sudah di Bandung, oleh-oleh kacang tarutung sudah menipis (maaf buat yang mau, mudah2an nanti masih bisa disimpen deh). Cape sudah hilang, tapi mood berlibur masih tinggi. Makanya, baru mulai ulik komputer dan kerja nih. Utang kerjaan numpuk…

9.5.05

AWAir, Medan


Sudah lama sekali aku tidak harus masuk ke terminal 1 Bandara Soekarno Hatta. Penerbangan domestik yang aku lakukan hampir selalu take off dari terminal 2. Rasanya terakhir kali aku terbang via terminal 1 itu hampir 3 tahun yang lalu, di pertengahan tahun 2002. Tiga tahun yang cukup membuat aku lupa betapa semrawut, kumuh dan sesaknya terminal 1. Entah kenapa, terminal 1 seperti anak tiri saja. Menurutku, karena terminal 1 identik dengan penerbangan domestik (dan terminal 2 dengan penerbangan internasional walaupun ada beberapa penerbangan domestik dari maskapai tertentu terbang dari terminal 2) seharusnya pihak Angkasa Putra justru lebih memperhatikan kualitasnya. Bukankah kita harus terlebih dahulu memperhatikan dan menjamin keamanan, keselamatan dan tentu saja kenyamanan kawan sebangsa? Sayangnya di negara ini segala sesuatu memang sering terbalik-balik.

Kalau di terminal 1, kita bisa menunggu orang sebelum masuk ke terminal dengan suasana (agak) adem karena pendingin ruangan, di terminal 1 silahkan berpanas-panas. Begitu masuk ke dalam, langsung dihadapkan oleh sejejeran loket untuk check in yang sudah pasti penuh sesak, dan duh, suka bikin miris, tapi kenapa sih orang-orang ini sangat sulit untuk MENGANTRI? Masih mending kalau bawaannya hanya sebuah koper tenteng, ini sih biasanya bawaannya segudang. Yah, sama aja sih dengan bawaannku saat itu, untuk 5 orang, plus dus-dus berisi undangan untuk dibagikan alias disebar di Medan dan sekitarnya. Pelayanan yang ajaib, dan astaganaga, ternyata satu orang hanya punya jatah 15 kilogram, Duh, nasih oh nasib tiket murah, terbiasa dimanja dengan jatah tiket 20 kg (dan kadang masih suka lebih), kaget juga dengan batas yang "hanya" 15 kg. Terpaksalah aku check-in kan ayahku yang sebetulnya tidak jadi berangkat, lumayan kan ada esktra 15 kilogram, walaupun tiket sih tetap angus, karena kan gak jadi berangkat.

Tapi satu hal yang bikin aku kaget, ternyata tidak ada nomor seat! Astaganaga. Istilah si dia sih Free-Seating. Kalau di luar Jawa, apalagi di tempat-tempat terpencil yang hanya bisa dijangkau oleh pesawat-pesawat kecil sih aku bisa mengerti. Tapi ini terjadi di Bandara Soekarno Hatta, di pesawat Awair dalam perjalanan Jakarta-Medan.

Pertanda-oh pertanda. Aku memang enggan banget untuk berangkat. Maklum biar darah batak mengalir deras di dalam tubuhku ini, tapi kalau sudah giliran berkunjung kesana, aku selalu saja mengalami culture shock. Darahku memang batak, darah dari oang tua, tapi cara hidupku sudah terlalu Sunda, begitu teman-temanku bilang, jadi aku suka kerepotan, terkaget-kaget dan canggung di lingkungan keluarga sendiri. Jangan salah, sampai sekarang, aku tetap bilang "pulang" kalo di tanya tentang kepergianku ke Bandar Parmonangan, Siantar, daerah asal ayahku, tapi untuk menginjakan kaki di Medan selalu membuat aku mual-mual. Sayangnya aku harus menghabiskan beberapa hari di Medan sebelum berangkat ke Tarutung. Mudah-mudahan bisa bertahan, soalnya aku sangat menikmati kampung halamanku itu, di luar Medannya ya. Aku senang sekali bisa ada di kampung di Siantar, bisa jalan-jalan ke Prapat dan Samosir untuk main ke Tolping dan daerah-daerah lain di luar Medan deh.

Hmmm, sekarang aku masih menunggu di ruang boarding. Mudah-mudahan saja tidak ada penundaan keberangkatan. Aku ingin segera sampai, bukan karena begitu ingin tiba di Medan (itu mah malah bikin tambah males, karena aku harus -lagi lagi- menginap di Hotel Danau Toba, hotel yang sangat tidak aku suka dan hotel yang paling ajaib yang pernah aku temukan, tapi karena banyak hal tetap harus aku tinggali selama beberapa hari ke depan), tapi aku ingin segera bisa istirahat, tidur atau berenang disana.

OK, deh, hanya semingguan lebih kok, demi adik tersayang…

(ps: penulisan memang di ruang boarding, tapi usaha untuk upload dilakukan malam-malam di kamar hotel)

7.5.05

Rapel

Tidak terasa, tiga minggu sudah setelah peristiwa byar pret di rumah. Waktu itu, rasanya ada banyak sekali yang ingin ditulis. Tapi akhirnya, sejalan dengan waktu, semuanya tidak ada yang tertulis.

Begitu juga dengan perjalanan ke Jakarta. Ada banyak cerita. Ada banyak kekesalan tapi juga kegembiraan. Melihat rumah baru Vera, setelah sekian tahun berumah tangga dan berdomisili di Bandung, akhirnya harus dengan dengan senang hati mengharuskan diri untuk pindah ke Jakarta. Memasuki rumah baru, memulai hidup baru, beradaptasi lagi. Tapi bener loh, Ver, Ale itu jauh lebih cerewet setelah di Kalimalang ketimbang waktu masih di Gerlong. Untung saja rumahnya dekat dari rumahku, untuk ukuran Jakarta, aku bisa sampai ke rumah Vera hanya dalam waktu kurang lebih 10 menit jelas bukti kedekatan dong.

Aku juga bisa ke Bakoel Koffie, yang ternyata baru direnovasi, jadi ada ruangan kecil untuk para penikmat asap bebas rokok, yang sayangnya dingin banget. Ngobrol di ruangan itu harus agak jaga diri, soalnya bergema bo! Obrolannya? Super duper seru ya Lus, dan juga sama serunya dengan obrolan tadi sore di Oh La La (kok bisa sepikiran gitu sih?).

Kembali menyetir Jakarta-Bandung. Tidak, aku tidak lewat Tol Cipularang, walaupun konon lewat tol yang satu itu, perjalanan Bandung - Jakarta jadi hanya 1,5 jam sajah, itu pun tidak perlu kekebutan, perjalanan biasa (tentu jangan dihitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk keluar dari pintu tol, atau betul-betul tiba di Jakarta Pusat misalnya). Bukan apa-apa, konon tingkat kecelakaan di jalan tol baru itu masih tinggi, Ada beberapa penyebab, karena memang jalan mulus bikin orang lupa diri (sebagaimana hidup yang terlalu mulus dan lurus juga bisa bikin orang lupa diri) dan juga karena jalan tol itu sendiri memang belum sempurna, masih dalam tahap uji coba, jadi jangan heran dong kalau masih ada ruas ruas jalan yang masih dalam tahap pengerjaan.

Terus selama seminggu masa UTS, aku malah menikmati hal-hal yang sudah lama tidak aku lakukan, soalnya sudah ada abang nih, hehehe. Ngobrol dan nongkrong di Potluck lagi (eh, beberapa kali mendapati tempat itu dengan suasana kayak jaman dulu, duh, enak banget deh), kukurilingan gak jelas yang menyenangkan. Lihat-lihat buku baru, lihat-lihat baju baru, lihat-lihat tas baru. Sayangnya betul-betul lihat-lihat nih.

Sayangnya aku sudah di Jakarta lagi. Dalam perjalanan ke Medan dan terus mau ke Tarutung. Apa semingguan ini masih bisa curi-curi internet-an ya?