28.4.05

Gak Dijadwal Tuh

Di Bakoel Koepi Cikini, tempat favorit untuk nongkrong dengan tenang, aku dan Lusi sampai ke obrolan soal jadwal. Kami berdua sama-sama sulit mengontrol esmosi kalau sudah berhubungan dengan perubahan jadwal.

Aku musti mengakui, sikap seperti ini terkadang terlalu mengada-ada, cuman sulit sekali berubah. Jadwal yang berubah gara-gara suatu hal kecil, entah harus mengantar orang, entah karena menunggu orang tidak kunjung tiba, entah karena hambatan lain, bisa membuat aku uring-uringan, padahal bisa jadi kegiatan setelah itu "hanya" mau jalan-jalan ke toko buku *itu juga gak penting-penting amat, tidak ada yang mau dibeli secara khusus, hanya mau liat-liat dong*. Padahal memang sih, setelah itu aku masih bisa tetep ke toko buku, tapi biasanya malah gak jadi cuman gara-gara suasana hati, sudah berubah! Kesal sekali. Bahkan terkadang, perubahan itu hanya sekedar mundur 5 menit, apalagi kalau ternyata perubahan itu gara-gara diri sendiri. Misalnya mau bangun jam 6 tiba-tiba bangun jam 7, bukannya mempercepat persiapan, malah jadi kesel dan biasanya jadi lebih terlambat.

Untungnya ternyata, menurut aku dan Lusi, itu berarti gak aneh-aneh banget. Karena setidaknya aku tidak sendiri, Lusi juga kan *pembenaran...pembenaran*. O ya, buat aku itu juga tidak terbatas pada waktu, perubahan ini juga perubahan pada alat bantu. Misalnya, aku sudah membayangkan bekerja di kamarku dengan komputerku, biasanya kalau ada gangguan, biarpun bisa kerja di tempat lain, pakai komputer/ laptop lain, aku sudah uring-uringan duluan. Aku sudah membayangkan pakai baju yang biru, tiba-tiba tercuci tidak sengaja, walaupun ada baju-baju lain, itu juga bisa bikin uring-uringan.

Dan, seminggu ini, begitu banyak hal yang membuat aku uring-uringan karena semua orang tampak bersengkongkol untuk membuat aku kesal.

Dipikir-pikir... kelakuanku cukup sakit juga ding. Jadi, ati-ati aja untuk bikin perubahan dengan aku, entar mengaum lagi...AUUUMMM...

Lihat saja tulisanku yang lain, yang berhubungan dengan jadwal

ps: listrik lancar, berkat omelan-omelan tiada henti ke PLN pusat di Bandung, jadi sekarang sudah bisa menikmati kamar di Bandung yang nyaman ini,

27.4.05

Jakarta

Sejak Sabtu aku harus ke Jakarta. Penyebabnya adalah ayahku yang tiba-tiba meminta aku ke Jakarta untuk membantu dia mengerjakan beberapa hal. Ya sudahlah, tokh perkuliahan sedang libur karena masa UTS.
Karena itu, jadi jarang cek email, jarang nulis blog atau kegiatan berhubungan dengan komputer dan internet. Ada sih laptop dan line telepon, tapi kalo sudah di Jakarta itu berarti tugas. Kalau tugas dari ayahku sudah beres, tugas lain mengantri. Sebagian besar bertitel supir. Mengantar orang-orang rumah khususnya ayah dan ibuku dengan jadwal yang bikin berdecak keherananan. Walhasil, aku selalu harus kesana kesini. Tapi tetep dong, harus berhasil ketemu temen-temen. Ngotot tetep ke rumah baru-mungil-fresh Vera dan juga sudah pasti ketemu Lusi dong! Hasil obrolan dan jalan-jalannya? Nanti dong...
Cuman, sebelnya di Jakarta, kantong tong pes gara-gara beli buku. Itu namanya resiko mampir ke Kinokuniya PS dan Gramedia Matraman. Selamat tinggal tiket Boys II Men yang semakin jauh dari pelupuk mata *hiks*.
ps: kata adik-adikku listrik di rumah masih "aliran" kekekekek

21.4.05

Byar Pet!

SEBEL!!!!

Listrik di rumah sudah seminggu ini byar pret. Tepatnya di lantai atas!

Sudah dibetulkan, bayar 100 ribu hanya untuk cek kabel, tapi setiap hari, baru dinyalain barang 20 menit-an langsung mati. Ada beberapa tulisan yang disimpan di komputer di kamar, belum sempet dipindah!

Kesal...

Mau protes ama PLN? Katanya sih itu sudah tanggungjawab yang punya rumah. Masa sih masih tanggung jawab, kalo katanya petugas PLN yang dibayar terlalu mahal itu sudah turun tangan tapi masih saja byar pret. Pas ditelepon balik, ada ada saja alasannya *tadi akhirnya datang, tapi lagi-lagi hanya memberi solusi sementara*. Mana besok hari libur pula, alamat baru Senin si dia sang petugas PLN kembali.

Kayaknya malam ini, boyongan sajalah. Komputer mau ta' pindah ke lantai bawah. Ribet sih, tapi gak tahan deh, sudah beberapa hari tidak bisa "menggauli" komputer. Kerjaan tertumpuk. Email bertumpuk. Huh. Inilah resiko manusia yang kecanduan komputer dan internet.

Arrgggkhhh...

Ada yang mau bantu gak menyelesaikan masalah listrik yang nyebelin ini? Sumpah deh, gak enak banget ngetik di warnet (maklum biasa hablay kalo ngetik di rumah, dan di kamar kan segala ada).

*maaf ya buat semua, pengen banget blogwalking, tapi yak ampun, gak bisa!*

16.4.05

Niat Pisan!

Niat tinggal niat. Memang susah ya kalo punya niat. Ada-ada saja godaannya. Inget jaman bikin skripsi/ TA atau tugas apapun. Begitu ada niat mau dikerjakan, tiba-tiba saja seluruh acara tivi yang katanya garing-tidak-jelas-sarupaning-sisinetronan itu menjadi sangat menarik. Begitu di depan komputer untuk ngetik, tiba-tiba saja permainan standar yang biasanya membosankan tampak menarik perhatian dan mampu menghabiskan waktu berjam-jam di bermain.

Duh, niat oh niat!iya, janji deh...janji...

Niat mau lebih hemat. Niat mau lebih sabar menyetir. Niat mau bangun pagi *wah yang ini apalagi, betul-betul niat seribu niat deh*. Wah, yang namanya niat, semua orang pasti punya niat ini dan itu deh.

Aku, niat untuk ngurangin ngemil. Enggak, gak muluk-muluk untuk niat nguranin makan, cuman ngurangin ngemil *gak tau kenapa, keinginan makan yang manis-manis lagi kenceng banget*. Gilanya, dari yang tadinya paling ngemil coklat setelah makan *biasa nih, kalau habis makan, pasti cari yang manis-manis, walopun hanya segigit coklat, rasanya pas banget deh* setelah punya niat mau ngurangin ngemil, malahan jadi terus menerus pengen ngemil. Aduh, ampun deh. Niatnya sih mau banyakin makan buah. Eh, ada-ada aja pembenarannya. Biarpun sudah dibeliin jeruk *duh, enakan di peras daripada dimakan*, dibeliin belimbing *itu kan punya mami-padahal biasanya aku embat loh!*, dibeliin pisang *pisang-pisang impor itu manisnya emang basa basi, gak enak*, sampe pir *hih, bukan yang jenis ini yang aku suka*, aku malah merajuk karena gak dibeliin plum *lagi suka banget, tapi mahal ya bo!*. Walhasil, aku malah bikin kue sendiri, demi memenuhi keinginan ngemil.buah yummie

Setidaknya ada dua niat yang berhasil aku lakuin minggu ini. Satu, niat yang belum ingin aku sebarluaskan, nanti deh ya. Niat lain itu, niat untuk fitnes yang sudah ada sejak setahun lalu, akhirnya (iya akhirnya!!!) bisa dilakuin.

Serius, aneh banget, kalau udah niat, justru godaan yang tadinya tidak tampak (atau tidak jadi godaan), malah kayaknya jadi tambah banyak dan tambah kuat ya.

Kayak sekarang lagi kangen banget, tapi udah niat, jangan terlalu banyak telepon, nanti kalau tagihan Xplore-nya datang kan panik...tapi susah banget...kangen oh kangen....eh, salah ya, niat oh niat...

11.4.05

lagu manis untuk nona manis

Judulnya gak kuku banget ya? Maaf maaf saja ya, soalnya gak tau kenapa aku tiba-tiba tertohok banget dengan satu lagu ini, lagu lama yang dulu dinyanyikan Utha Likumahua, terus dinyanyikan ulang oleh Glenn. Kayaknya, kalau lagi mellow, pas banget deh dikasih lagu ini. Mau minta ah di drive and jive...diputerin gak Nik?

Wajahmu kupandang dengan gemas
Mengapa air mata selalu ada dipipimu
Hai nona manis biarkanlah bumi berputar
Menurut kehendak yang Kuasa

Apalah artinya sebuah derita
Bila kau yakin itu pasti akan berlalu
Hai nona manis biarkanlah bumi berputar
Menurut kehendak yang Kuasa

Chorus:
Tuhan pun tahu hidup ini sangat berat
Tapi takdir kan tidak selalu sama
Coba dan cobalah tinggalkan sejenak anganmu
Esok kan masih ada, esok kan masih ada

Sebelnya, aku lupa gimana menyanyikan bagian dua baris pertama-nya. Sama ya dengan dua baris terakhir? Tolongin dong, biar gak penasaran nih.

*Gubrak*

Image hosted by Photobucket.comSeminggu kemarin adalah seminggu luluh lantak. Soalnya, aku mulai latihan fitnes, privat. Sebuah niatan yang mengendap lama, dan baru terlaksana Selasa minggu yang lalu. Ditemani Lidya, aku mendaftar dan memulai latihan pertama. Berhubung Budi, instruktur Lidya, sudah penuh, aku nebeng instruktur jaga saat itu, Andre. Capek banget. Mana dari situ, aku langsung latihan nyanyi pula. Untung banget, latihannya hanya 1 jam, kurang malah. Selamat...selamat...

Image hosted by Photobucket.comBesoknya, hari Rabu, aku dengan gegabah senang, karena badan gak luluh lantak. Gegabah, karena malam harinya, mulailah semuanya kerasa. Lengan dan kaki pegal-pegal dan sulit digerakkan, perut juga terasa tegang. Gubrak banget deh! Walhasil, hari Kamis, setelah mengajar, aku langsung ke Rebel lagi untuk latihan. Kata Maurice dan Made, harusnya sih aku langsung latihan lagi hari Rabu itu, waktu belum terasa sakit. Ya sudahlah, setengah hati, aku datang juga ke Rebel, kasih tahu ke Andre kalo badanku pegal-pegal. Dia langsung bilang,"ah, ayo, mulai saja, kita latihan yang ringan-ringan saja!" HA! Yang ringan versi Andre betul betul penyesatan. Tapi, anehnya, betul loh Made dan Maurice, waktu latihan, pegal2, kram, dan rasa sakit gak ada yang terasa.

Menghindari sakit yang gedubrak tadi, hari Jumat aku kembali latihan. Ini juga setelah memompa semangat yang betul-betul tipis untuk latihan. Latihan pas jam Jumatan asik banget. Tempat latihan sepi, jadi aku bisa konsentrasi dengan enak, mandi dengan tenang. Selesai latihan, aku langsung pergi mengajar lagi.

Untunglah, besoknya pegal-pegal sudah jauh berkurang, sampai hari ini yang terasa palingan ya itu, kram perut. Ketahuan ya, bagian yang menjadi target utama latihanku. Kekekek...

Semangat terus, besok latihan lagi, jam 9 pagi. Entah Lidya dan Maurice akan ikutan tidak ya?

6.4.05

Kesini Kesitu

“Would you tell me, please, which way I ought to go from here,”asked Alice
“That depends a good deal on where you want to get to,”said The Cat

-Lewis Caroll, Alice in Wonderland-

Aku sedang mempersiapkan bahan untuk kuliah jam 7 pagi besok *yup, sesal kemudian memang tidak berguna, aku juga tidak habis pikir, kok bisa-bisanya aku bikin jadwal jam segitu!* dan tiba-tiba terantuk percakapan di atas.

Sekarang, semua serba memungkinkan tapi juga justru membingungkan – terutama kalau belum tahu mau kemana. Kata Si Kucing, semua tergantung kita mau kemana setelah itu. Bukan sekedar setelah lulus mau kerja, setelah kerja mau menikah (barangkali loh) dan seterusnya. Lebih dari itu.

Kita semua harus punya satu tujuan yang jelas, dan itu bukan didapat tanpa sengaja bagaikan wangsit di siang bolong yang inspirasional. Mulai dari hal yang kecil misalnya keluar rumah pasti harus jelas kan, mau kemana-nya, sampai akhirnya ke pertanyaan besar, kita menjalani semua ini sebetulnya mau kemana sih?

Saat ini, aku hanya berupaya melakukan ini itu, mengajar kelilingan sebagai dosen yang katanya “luar biasa” *sumpah, gak ngerti dimana ke-luar biasa-annya* yang terkadang seakan sebuah proyek tengkyu saja (!). Aku melakukannya bukan sekedar sebagai suatu pekerjaan. Aku senang di mencari tahu, meneliti, dan membagikannya lagi ke orang lain di depan kelas. Aku berharap suatu saat bisa punya “rumah” dimana aku bisa bekerja: mengajar dan meneliti dengan konsentrasi dan komitmen penuh di tempat yang tepat yang sampai sekarang belum kutemukan (dan belum menemukan aku juga...kekekek). Saat ini, aku menabung semua pengalaman yang bisa aku tabung. Kata orang kan, dikit dikit lama lama jadi bukit.

Image hosted by Photobucket.comDari sini aku mau kemana? Ya, aku mau ke titik tersebut, mungkin tidak sebentar, mungkin tidak mudah, tapi aku akan terus berupaya supaya sampai ke titik tersebut. Kali ini, aku pikir, aku sudah harus mulai berlari kesitu.

4.4.05

Siaran

Image hosted by Photobucket.comDunia siaran itu dunia yang ngangenin banget. Sudah setahun terakhir tidak siaran, tapi keinginan untuk bisa lagi siaran suka muncul sekali dua. Aku memang bisa dibilang terlambat masuk dunia siaran, dan itu pun tidak terlalu lama, hanya setahun-an. Tapi siaran berhasil mencuri hatiku, membuat aku jatuh cinta dengan dunia siaran itu.

Kangen dengan:
1. Ruang siaran dan atmosfirnya. Duh...
2. Milih-milih lagu sebelum siaran (yah, walopun ada panduan dan batasan, toh masih ada pilihan-pilihan), memikirkan kira-kira apa ya lagu yang pas di cuaca kayak gini, di suasana kayak gini, di jam ini dan seterusnya. Seru. Jadi inget, anak-anak suka heran karena aku milih lagu selalu lebih banyak dari slot yang tersedia. Ah, biar bisa terus milih selama siaran doong
3. cuap cuap di ruang siaranNgobrol di depan mike siaran. Memang-memang tidak ada siapa-siapa di depan kita. Justru disitu serunya. Gak ketahuan kan kalau belum mandi. Hahaha. Tapi tidak bisa belum sikat gigi, duh, kasian banget yang siaran setelahnya (pernah tuh, mike baunya gak ketulungan....ampunnn). Seru deh, bisa cerewet sendiri, bisa seru sendiri.
4. Waktu ada yang bilang makasih pas lagu mereka diputar. Seneng banget. Bisa memutarkan lagu yang ingin didengar oleh seseorang. Apalagi kalau ternyata lagu itu begitu berarti buat dia. Rasanya tuh...tidak bisa diungkapkan deh.
5. Berada di belakang mixer. Pengen banget. Memang sih awalnya pusing dengan berbagai tombol, plus tape recorder (maklumlah, masih jaman dulu kala, dan radio jaman dulu kala pula), plus 2 CD player, plus komputer. Tapi begitu terbiasa (waktu itu cuman sekali training pula), kayak jadi penguasa ruangan banget.
Kangen deh. Padahal pernah loh betul betul malas siaran. Bayangin saja, kalau malamnya baru menangis-nangis bombay, harus siaran jam 6 pagi dengan ceria dan semangat! Atau baru menyetir Jakarta-Bandung, capek dan kesal, tiba-tiba masih harus lanjut dengan siaran jam 10 malam sampai tengah malam. Huiii, tapi teteup, lebih banyak ngangeninnya....

3.4.05

Kabar dari Jauh

Selamat Jalan Romo Paus.

Pastinya, sekarang sudah bersama Bapa. Mudah-mudahan yang masih ada bisa dikuatkan dan meneruskan kasih yang selalu ditunjukkan Romo.