2.3.05

Mampet

Paling kesel kalau tiba-tiba otak tidak mau bekerja sama. Berhenti begitu saja (kalau otak itu memang "jalan"). Aneh. Padahal beberapa waktu sebelumnya baik-baik aja, lagi semangat ngerjain ini itu, tiba-tiba sumber inspirasi hilang. Entah ngumpet kemana. Padahal ada banyak hal yang musti aku selesain, dan harus secepat-cepatnya.

Musti mulai mencari cara supaya inspirasi muncul kembali dan bisa enak kerja lagi. Mungkin dengan ...
  • Minum coklat cocoa (masih ada gak ya?)
  • Cari majalah baru (yang isinya gak penting alias gitu-gitu aja tapi asik buat pipilukingeun gak jelas)
  • Lari atau berenang (hmm, di jam segini? duh, please deh)
  • Nyetir keliling-keliling (jadi inget, harusnya aku nyuci mobil, lagian harga bensin baru naik, males banget!)
  • Jalan-jalan ke toko-toko buku (udah buka gitu?)
  • Ke Potluck (mungkin nanti sore saja)
  • Telepon teman-teman, janjian ketemu (miss 'em, al tapi, aduh, berhubung ganti ke Xplore, aku belum bisa pakai telepon dulu)
  • Ngobrol ama abang (ini dia obat paling manjur, sayangnya orangnya entah ada di pelosok mana)

lombok, agustus 2004Bisa jadi aku butuh jalan-jalan. Sepertinya sudah terlalu lama ada di satu tempat nih! Ternyata terbiasa bepergian membuat ketagihan, padahal banyak orang mendambakan bisa ada di satu tempat dengan nyaman, tapi aku malah rindu bepergian. Padahal, baru sekitar sebulan lalu keliling-keliling. Ah, itu urusan kerja sih, tidak bisa dihitung jalan-jalan senang-senang. (atau ini tergoda dia yang lagi "jalan-jalan" ya?)

Atau, ada usul lain, biar otak tidak mampet lagi?