22.11.04

Hari Baik?

Ngobrol ama Ayunk kemaren sore. Ngalor ngidul lah, namanya juga ngobrol sore. Cuman gak pake kopi, gak tau ya kalo Ayunk, soalnya kita ngobrol virtual.

Salah lima kalimat diantaranya adalah seperti ini:

kyuti_fluti: ultimus minggu depan pindahan dong ya?
---dihapus---
kyuti_fluti: eh, bukannya tanggal 1 desember gitu? itu bukan minggu depan ya?
--dihapus---
minke_1917: hmm...ga tau juga sih..
minke_1917: gw sendiri blom dapet tgl pastinya..
minke_1917: tergantung hari baik tgl baik mgkin..:d


Hari baik. Tanggal baik.
Apaan sih? Kamu yang sudah menikah atau pernah harus buka usaha bisa jadi pernah berurusan dengan hari baik atau tanggal baik.
Hari baik. Tanggal baik?
Buat apa sih? Supaya perkawinannya mulus? Supaya usahanya lancar? Supaya acara berjalan baik?

Apakah itu artinya ada hari tidak baik? Apakah itu artinya hari baik menjadi penentu kegiatan kita tersebut?

Ah, memang tidak ada salahnya kok, lagi pula perhitungan hari baik itu kan tidak selalu berdasarkan primbon atau itung-itungan kekuatan ini itu, kan. Aku juga suka hitung hari baik untuk bikin suatu acara, misalnya jangan pas bulan puasa untuk bikin acara musik terbuka tengah hari bolong, jangan bikin konser paduan suara di akhir bulan pas udah seret dan deket dengan jaman ujian, jangan bikin acara ospek berbarengan dengan ujian akhir atau langsung setelah ujian akhir, nanti gak ada yang dateng.

Buat aku, hari dan tanggal baik adalah hari apapun dan tanggal apapun yang kita perhitungkan membuat kegiatan hari itu bisa lebih lancar dibandingkan hari dan tanggal lainnya. Hari dan tanggal baik adalah hari dimana kita mampu melakukan kegiatan tersebut dengan sebaik-baiknya, dan mudah-mudahan hasilnya kemudian bisa juga sebaik-baiknya karena persiapan yang dilakukan dengan sebaik-baiknya. Bukan sulap, bukan tipu muslihat.

Saat ini, hari baik buat aku, adalah hari dimana aku bisa bangun dengan segar, tidak bermimpi buruk dan bisa bilang, makasih Tuhan, hari ini akan menjadi hari baik lain buat aku.

Sore-soreku...

Waktu awal-awal kerja di Bandung, baru lulus nih, teman-teman masih di Bandung, sepulang kerja pastilah waktunya “beredar”. Soalnya bingung aja kalau langsung pulang ke rumah. Walhasil, sepulang dari kantor pasti muter-muter, kumpul-kumpul (bener-bener) tanpa beban.

Beda cerita dengan saat-saat harus kerja di Jakarta, biarpun biasanya hanya beberapa bulan dalam setahunnya. Hampir tidak pernah pulang ke rumah sore-sore, tapi karena alasan macet! Kalaupun pulang cepat, pasti kena macet (untungnya biasanya pergerakannya palingan dari seputaran Jakarta Pusat ke daerah Kebon Nanas). Jadi biasanya aku lebih memilih kerja sampe agak larut.

Sekarang nih, dengan kondisi kerja di Bandung yang tidak terlalu padat, dan juga teman-teman yang udah menyebar (atau udah menikah), membuat sore-sore pulang kerja gak terlalu aneh-aneh. Tapi, aku tetap nunggu sore-sore gitu. Tau gak kenapa? Soalnya aku doyan banget Manik dan Candra di Drive n Jive. Hehehe! Kadang aku pikir, huh, kayak ABG banget ya? Tapi sebetulnya ini tuh gara-gara dulunya aku doyan banget dengerin GMHR di Jakarta, dengerin Melissa, Yosi ama Bram deh kalo gak salah.

Kalau udah sore tuh, pasti aku semangat deh nyalain radio. Terus, minta lagulah, ngasih tau kondisi jalan *yang satu ini ternyata bukan cuman Jakarta yang butuh, Bandung juga..udah mulai macet tidak terduga*, atau apalah gitu. Suka sedih juga kalo lagi pas pulsa sms habis *iya nih, masih pra bayar*. Herannya, mereka tuh kayaknya tahuuu aja mood aku, jadi lagu yang diputer selalu pas. Percaya gak, kadang tuh, aku lagi mikiran lagu A misalnya, eh tiba tiba diputer. Gak tau dengan kamu ya, tapi kalau aku, hui, seneng banget kalau bisa denger lagu yang ingin banget aku denger *apalagi kalo belum punya kasetnya* Kayak detik ini pas nulis, tiba tiba aku denger lagu yang aku suka. Jangan salah sangka ya, bukan karena aku udah pernah dapet makan gratis, pernah dapet kaos gratis, dan kesempatan siaran *gila, aku kangen banget untuk bisa siaran lagi*, tapi karena, bisa jadi, gaya mereka berdua ini cocok aja ama gaya aku. Bisa jadi karena komentar mereka sama persis dengan komentar aku, dan mungkin karena ketawanya Manik yang ajaib itu, atau karena gaya becanda Candra yang nohok itu. *aduh, bener bener pengen siaran!*

Bener kan, waktu pulang kerja itu bukan saja menyenangkan karena sudah bebas dari pekerjaan, tapi juga karena bisa denger obrolan yang membuat –sesaat– lupa dengan apapun yang berat yang ada di kepala.

Kamu sendiri, paling seneng ngapain sesudah bekerja?

Utak Utik


Aku ini tidak punya pendidikan (formal) apapun untuk urusan komputer, apalagi urusan utak utik gambar/ foto. Desain grafis. Setidaknya aku tahu itu nama salah satu jurusan di sekolahku dulu. Aku memang punya teman-teman disana, teman-teman menyenangkan, dan dulu suka diikutsertakan di penyusunan tugas mereka. Tapi aku memang suka sekali dengan komputer, dan juga dengan utak atik gambar/ foto. Modal nekat, dan mungkin modal sarana. Kekekek. Untunglah ada peralatan yang tepat yang bisa memudahkan hobi aku yang satu itu.

Kemarin, aku memperlihatkan ke keponakan abang, beberapa foto mereka yang aku beberapa waktu sebelumnya. Salah satu diantaranya memang sangat tidak biasa dengan jenis kamera yang aku pakai, yang itu loh, yang bisa langsung terlihat, bisa langsung ditransfer ke komputer. Penuh dengan pandangan keheranan deh menunjukkan barang seperti itu itu Itah. Ya udah, sore itu, aku putuskan untuk bermain-main sedikit. Aku mengajak Itah dan Shifa untuk mengotak-utik foto yang aku buat, aku coba oprek foto mereka, beri latar belakang baru, potong sana sini, diperbesar, diperkecil, ditambahi ini itu, dihilangi ini itu.

Seru juga melihat reaksi mereka. Aku memang beruntung bisa mempelajari itu sendiri karena semua (kebetulan) tersedia di hadapanku. Aku senang bisa bermain-main dengan mereka. Hasilnya, aku bilang aku mo bikin mereka berfoto di depan Monas yang belum pernah mereka kunjungi. Hihihi... Jadi ada utang baru nih :)

Bandung Utara


Akhir pekan kemarin ngapain, nih?

Aku memutuskan jalan-jalan ke arah Bandung Utara. Niatnya, ingin ke makan strawberry. Tapi ternyata, tempat yang biasanya sangat tenang, dan dingin, hari itu berubah jadi penuh sesak. Mobil dengan plat dari berbagai tempat, dan sekumpulan manusia yang berdesakan, membuat aku mengurungkan niat. Lebih baik memutar kendaraan dari daerah Parongpong tersebut untuk terus ke arah Cihideung, Lembang.

Uih, ternyata memang Bandung Utara itu memang mengejutkan. Hanya beberapa waktu, sekian bangunan muncul di sepanjang jalan. Ada beberapa tempat yang tengah dibuka, entah karena longsor atau karena hendak dibuat sebuah perumahan baru. Rumah-rumah di kiri dan kanan, dan sekolah dasar yang menjadi tampak lebih layak (kalau ini sih melegakan!). Plus sebuah terminal di sekitar UNAI. Udaranya pun tidak lagi sedingin yang aku bayangkan. Gak salah kalau Kawasan Bandung Utara jadi salah satu topik di kelas.

Sayangnya, bangunan yang ada, secara fisik, boleh bertambah lebih baik, tetapi tidak dengan kondisi fisik jalan. Sudah bukan rahasia ya, kalau jalanan di Bandung, dan ini bahkan sampai ke daerah Cihideung rusak berat. Dulu sih, aku bisa tahu mana wilayah Kota Bandung, mana wilayah Kabupaten Bandung dari kondisi jalan rayanya. Kalau mulus, kemungkinan besar itu ada di Kabupaten Bandung. Sayangnya, daerah Parongpong tampaknya masih masuk wilayah Kota Cimahi, sepertinya punya masalah (atau ketidakperdulian) yang sama dengan Kota Bandung untuk urusan jalan. Huh! Mobilku bukan mobil dengan shockbreaker yang baik, tapi ya dinikmati ajalah sambil potrat potret, sambil melihat tanaman yang dijual sepanjang jalan.

Sesampai di Lembang, karena perut memang sudah keroncongan, aku kebayang-bayang ayam goreng brebes. Hmmm. Langsung menuju kesana, ternyata, parkir sudah membludak. Beruntung, ada sebuah mobil keluar dari tempat yang cukup strategis. Sayangnya, entah karena masih suasana berlibur atau hal lain, pelayannya bener bener tidak perduli dan ayam yang dihidangkan tidak lagi hangat (akhirnya minta dihangatkan, tapi duh, tetep mengecewakan). Hanya sambal dadakannya yang bisa menghibur. Sesudah itu, walaupun baru makan, mata ini tergoda sama ketan goreng pake sambal oncom. Sampe kuping ini mau meledak karena makan sekaligus satu cengek (cabe rawit kecil yang pedes itu)!

Walaupun suasana jauh berbeda, dan teman pergi juga berbeda, seneng juga bisa jalan jalan di situ. Sengaja tidak lewat jalan-jalan yang biasa. Jadi inget, jaman masih sma atau kuliah awal, suka pergi ke Lembang rame-rame, cuman untuk minum susu di sumur atau makan jagung. Kamu juga suka, kan?

Kita tidak sedang bercinta lagi...

Pernah denger gak orang ngomong gini,

"Enggak, gak ada apa apa, kita cuman temenan kok,"

Atau versi ini

"Gue ama dia? Kita ini udah kayak kakak adek, bukan pacaran, dia itu udah gue anggep abang/kakak/adek"

Atau versi ini

"Kata siapa kita pacaran, duh, enggak lagi, kita emang suka sharing gitu deh"

Atau versi ini

"Gue gak selingkuh ama dia kok, wong kita cuman jalan biasa aja gitu, sebagai teman"

Uiihh, aku yakin, bisa ada 1001 versi deh kalimat-kalimat yang berbeda tetapi sejenis seperti yang diatas. Apalagi kalau sering nonton acara gosip yang kemudian mengkonfirmasi hubungan seseorang manusia dengan manusia lainnya *pengakuan: iya, iya aku doyan nonton gosip, satu-satunya acara tivi yang gue tonton*.

Sebetulnya apa yang menjadi pembeda hubungan pacaran dengan hubungan pertemanan *biasa* ? Sebuah sms/ telepon dengan kata sayang, sebuah pelukan, sebuah ciuman atau sebuah hubungan coitus? Bisa jadi, semua itu menjadi ciri sebuah hubungan pacaran, atau bisa jadi semua itu bisa ada tanpa harus ada hubungan pacaran.

Jadi apakah itu akhirnya tergantung hati? Apakah aku ada "rasa" cinta atau tidak? Tetapi apakah itu berarti kemudian sebuah cinta-lah yang membedakan hubungan itu pertemanan biasa atau pacaran? Aku yakin, tidak juga ya. Seseorang bisa sangat cinta terhadap orang lain, tanpa harus dalam satu hubungan pacaran. Gimana dengan yang katanya HTI-lah, HTS-lah atau H lain yang setipe dengan itu?

Dewa bilang, kita tidak sedang bercinta lagi/ lupakan semua kenang nostalgia/ kini kita hanya berteman saja/tak ada ikatan tali cinta! Gampang ya pembatasannya. Sekarang gimana untuk bilang, kita tidak sedang pacaran lagi... tapi untuk urusan hati, urusan rasa, silahkan diatur oleh masing-masing pihak, sendiri-sendiri.

Putus

Apa sih putus itu?
Aku tidak berhasil menemukan Kamus Besar Bahasa Indonesiaku, tapi gak apa apa.

Tali bisa putus. Biasanya memang pada putus lebih pas buat tali yang putus. Tali layangan, tali jemuran, tali pengikat suatu kotak. Tali apapun. Tali itu awalnya hanya terdiri dari satu potong, satu bagian, yang kemudian jadi dua atau lebih. Bisa putus karena memang dipotong pakai pisau atau karena kualitas tali yang tidak begitu baik dan dipaksa untuk menopang sesuatu yang berat, misalnya tali jemuran tadi.

Tapi ternyata kata putus itu gak cuman untuk benda mati seperti itu. Manusia juga mengenal satu bentuk hubungan yang kemudian dikategorikan sebagai putus. Putus pacaran, adalah salah satu yang kata aku paling populer.

Kadang aku pikir, kalau dikaitkan dengan tali yang memang merupakan satu bagian sebelum putus, bagaimana dengan putus pacaran ya? Berarti sebelum putus, hubungan itu adalah satu. Iya gak sih? Soalnya kalau pacaran, dua kepala, gak kebayang juga hubungan itu bener bener merupakan satu hubungan, yang pasti hubungan pacaran bukannya menggabungkan dua orang jadi satu, kan.

Berarti, kalau tidak pernah jadi satu, gimana bisa putus ya? Mungkin untuk pacaran, penyebab putus bisa jadi karena yang membuatnya menjadi satu itu tidak begitu kuat. Kalau pacaran, berarti putus bisa karena ada alat tajam yang memotongnya, atau kualitas yang tidak begitu baik sehingga tidak sanggup untuk dipergunakan menopang atau mengikat sesuatu yang terlalu kuat.

Jadi, pada kalau kamu pernah putus pacaran, kira kira penyebabnya adalah adanya alat tajam yang memotongnya atau kualitasnya? Apakah ada pisau yang membuat harus putus atau memang hubungannya tidak cukup kuat?

Apapun itu, putus itu menyakitkan!

*Terimakasih untuk semuanya, untuk ngacapruknya, untuk waktu-waktu Abang buat aku, buat kita… *