10.11.04

Gila Sinetron

Beberapa hari terakhir, aku jadi menonton beberapa sinetron di tipi tipi itu, yang semakin hari, kayaknya makin bujubuneng aja banyaknya. Awalnya di Sukaasih, nonton kalo lagi ketemu Emak, dan karena Ita tuh suka banget ama sinetron. Walopun gak rutin, mereka pasti dengan setiap meng-update cerita-cerita sinteron itu.

Mereka sebagai penonton sinetron adalah wajar. Tapi barusan, gosh.

Kami semua lagi makan malam, rame-rame pula! Biasalah, sambil liat tivi (untung antene udah dibenerin, soalnya arahnya morat marit gara-gara ujan gede dua hari lalu). Pertama sih kita semua sepakat lagi nonton Bajuri tuh. Aku cukup suka. Ealahhh tiba tiba klik, pindah channel, klik, pindah channel lagi, klik, pindah channel lagi.....eits eitsssss.

"Stop dong, siapa sih ini yang pegang remote!", dengan gaya galak seorang kakak *kekekek*
"Hehehe, itu tuh papi yang pegang, maklumlah ka," adekku membalas sambil senyam senyum

"Ealaaa Piiii, aduh mbok ya brenti di satu titik gitu, puyeng nih pala liatnya," Aku mulai agak merengek nih....

"Oh ya, bentarlah kita liat liat dulu," papi tetap dengan santai mengutak ngatik remote tivi.

*sigh*

Akhirnya layar tivi ngasih liat Bajuri lagi. Lega. Tapi gak lama, eittsss, loh loh.....

"Pi, ini acara apaan sih," gue lagi dengan tetep galak (ke bapak sendiri gitu loh!)
"hmmmm," papi dengan santai menjawab

Akhirnya nyokap merasa perlu ngasih penjelasan, kenapa ada Tamara Bleszen*apapun itu* di tivi,"Papi kan nonton sinetron ini, Kak, tiap hari."

*GUBRAK*

Serious nih?
Si Papi ternyata gila sinetron, euy! Huaaaaaaa


ps: hepi hepi, katanya Lusi ada kemungkinan memperpanjang libur ke Bandung, huhuy, bisa gosip nihh

Kangen

Huii, kangen Abang nih!
Hari ini gak bisa ketemuan.
Jadi di rumah aja seharian.
Cuman di depan komputer, dengan nekat bikin blog ini dalam versi Inggris, kirain bakal cepet, ternyata lebih dari 4 jam, dong! Itu juga gak semua aku terjemahkan, belum sempat dan beberapa aku putuskan tidak aku terjemahkan. Hihihi, ketauan malesnya.

Seneng, papi mami di rumah di Bandung. Cuman Kris yang gak di Bandung. Makan siang bareng, kayak jaman dulu kala.

Kita semua sedang nonton film IQ sambil makan siang, terus papi nyeletuk,"Asik juga kayak gini, apalagi Melly dengan Ina ada di rumah, makan bareng."

Gubrak!

Sembarangan nih, Papi, yang gak ada di Bandung itu siapa tokh?!

Terus, seharian, aku baca ulang Good in Bed. Sial juga sih, males brenti, walhasil terus aja mojok di kamar, dengan cuaca mendung, nyelesain itu buku.

Kalau ada kesempatan kosong, paling yang ada di pikiran cuman,"Abang dimana ya? Lagi ngapain ya? Kok gak telepon ya? Lagi sibuk kerja gak ya?"

Kangen, kangen!