3.12.04

Pijatan Enak


Aku suka banget dipijat. Untung punya ibu yang, kalau mood lagi baik, bisa mijat. Kalau tidak, sengaja lari ke salon untuk creambath, yang dicari sebetulnya lebih ke pijatan di kepala dan bahu waktu lagi capek. Enak banget! Sekarang sih, untungnya ada tukang pijat langganan yang dipanggil ke rumah. Harga gak beda jauh dengan creambath di salon, malah bisa lebih murah untuk pinjatan selama satu jam setengah.

Kemarin pagi, aku dipijat lagi ama Teh Rini. Alasannya, hari sebelumnya aku mencoba membuka pagar rumah yang berat gak kira-kira, dan akibatnya bahu kananku agak terkilir. Alasan sebenernya, emang pengen dipijat aja. Ternyata, pas dipijat ketauan usus aku lagi gak beres. Hmm, emang iya sih, ada masalah pencernaan yang menyebalkan, masalah klasik sih. Ya udah, hari ini aku merasa pencernaan aku sedikit lebih baik. Kalau soal bahu kanan, jelas sudah beres, tapi itu juga masalah klasik kalau terlalu lama di belakang komputer, terlalu lama pegang mouse. Satu lagi, aku ini gampang banget dapet biru-biru di kakiku, kayak memar kalo kejeduk sesuatu, tapi sebetulnya gak kejeduk apa apa loh. Jadi pas mijit di daerah-daerah itu, Teh Rini memberi perhatian lebih . 'Aduh, mel, ini teh kenapa lagi,' gitu tuh reaksi teteh.

Beda kan dipijat sama mijat orang. Kalau yang terakhir, aku sih sebetulnya gak merasa terlalu bisa ya, feeling aja. Ibuku memang jagoan urusan mijat memijat, tapi aku sendiri agak milih-milih untuk mijat orang. Kalau orangnya gila fitness kayak Made tuh, aduh mijetnya musti mantep banget, soalnya liat banget kan. Kalau gak kena di hati, pasti males deh mijat orang, gak tau kenapa. Yah, ada juga sih, orang yang gak pernah bosen aku pijat atau dipijat aku. Gak tau kenapa.

Ah yang pasti badanku agak enak nih, soalnya baru dipijat.

No comments:

Post a Comment