2.12.04

Komentar

Orang sih biasanya memang lebih suka berkomentar ya, mungkin, kalau melihat suasana pertandingan bola, misalnya, kita ini memang komentator paling jagoan deh.

Aku juga suka diberi komentar apapun di blog ini, kadang ada yang menulis di tempat "comment", kadang ada yang menulis di tagboard, dan ada juga yang langsung mengirim email ke aku *ini sih pastinya orang yang sudah kenal aku, soalnya aku gak tulis alamat email dimana-mana deh rasanya*. Kelompok terakhir ini menulis komentar langsung lewat email karena malas login ke blogger.

Jadi aku memutuskan pakai fasilitas penulisan komentar yang lain. Tapi cukup lieur, karena aku gak ingin menghilangkan komentar-komentar yang pernah dikasih sebelumnya. Narsis? Hehe. Mungkin juga. Jadi posting ini dibuat untuk menguji, apakah fasilitas komentar yang baru sudah berfungsi tanpa menghilangkan yang lama. Duh, mudah-mudahan sukses, tapi terutama sih mudah-mudahan yang mau berkomentar tidak usah ragu lagi. Ayo, beri saja komentar anda.

Catatan sekitar 4 jam kemudian:
Uahh, masih comment a la blogger belum komentar. Urgkh! Gimana neh?

4 comments:

  1. Emang mo' pake fasilitas comment apaan mel? jadi penasaran nih..:)

    ReplyDelete
  2. mel..barusan aku coba pake halo scan....tapi install secara otomatis...cepet banget deh...cuma komen y/ sebelum2nya jadi kehapus...*hiks*

    ReplyDelete
  3. komen? aku juga suka kasih komen.. hehehe... menurut aku, nih.. komen2 itu emang penting.. jadi wajar kalo kaka ngrasa rugi mesti kehilangan komen2 yang pernah masuk.. salah satu kasus, testimonial di friendster.. hehehehe... itu kaya cermin buat aku, jadi pasti sayang banget kalo mesti ilang.. kadang2 kalo jenuh liat2 friendster orang2 aku suka liat2 komen2 itu lagi.. ada makna2 tersembunyi mungkin, dan melalui komen itu aku melihat bagaimana aku di mata mereka... sebelum lebih banyak komen yang ilang, mending ganti aja tag boardnya sekarang kak.. hehehe.. kalo yang kaya aku punya, semua tersimpan, nga otomatis keapus kaya tagboard yang kaka punya, jadi kapan2 bisa dibaca2 lagi :D
    emang kaya gitu narsis yah? ah, narsis juga nga papa lah.. asal jangan berlebihan kan? ;P hehehe...

    GBU, kak...

    ReplyDelete
  4. komen.. komen.. komen apa yah? jadi bingung :P

    oya, saya mah lebih prefer pake email, sekalian membiasakan ber-email-ria yg udah lama ditinggalkan.

    narsis? kebutuhan manusia! gpp jadi narsis, jgn rendah diri, teteup pede. hehehehehe.

    ReplyDelete