12.11.04

Parkir

Tadi malem, aku ketemu dengan orang-orang menakjubkan. Saat itu, aku tengah ngobrol-ngobrol santai dengan Iya, Remmy waktu, tiba-tiba, kru Potluck mengampiri aku, terus bilang,

"Mba, mobilnya yang 119 ya?"

Aku langsung aja jawab,"Iya"

"Bisa dikepinggirin gak, Mba, ada mobil yang mau masuk," dia memohon gitu.

Hmm, rasanya aku parkir di tempat yang tepat deh. Malah, karena udah tau, aku memberi ruang yang cukup buat motor untuk keluar masuk, sangat cukup malah, dan mobil aku itu kan kecil.

"Ok deh, emang ngalangin ya?" ngotot nih, gak percaya aja, tapi sambil jalan kaki.

"Enggg, ada yang mo masuk, Mba," dia ngerespon

Ok deh, mari kita lihat. Aku lihat di belakang mobilku ada mobil setipe mobilku dengan versi yang lebih garang. Kalo motor ada moge, motor gede, ini kali moge juga tapi mobil gede. Item, terawat gitu.

Tiba tiba aku dihampiri tukang parkirnya,"Neng, maap ya, bisa dipinggirkan, biar mobil ini bisa masuk."

Oke oke... tapi... tunggu dulu, kalaupun mobil aku pepetin ke mobil sebelah kananku, tetep aja, gak mungkin mobil gede itu bisa masuk.

Aku panggil tukang parkir yang sudah siap memberi aba-aba itu,"Pak, teu mungkin dipepetkeun (Pak gak mungkin dipepetin), kekecilan, udahlah saya pindah aja ya."

Si Bapak teh panih,"Eh, gak usah Neng, pangkepinggirin aja."

Oke oke, aku coba, tapi, ehm, gak mungkin. Kemampuan aku untuk parkir dan menebak jarak cukup baik, dan aku sangat yakin kalau mobil di belakang itu tetep gak akan bisa masuk ke sebalah kiriku.

Aku panggil lagi si Bapak,"Udahlah Pak, teu naon-naon, saya pindah aja kesitu ya," sambil nunjukkin salah satu tempat parkir yang sering aku pakai, walaupun tidak persis di depan potluck.

Si Bapak terlihat terhenyak,"Aduh Neng, maaf ya, maaf, tapi... gak apa apa gitu, emang kosong sih."

Aku sih santai aja menjawab sambil mulai memundurkan mobil,"Gak apa-apalah, Pak."

Hmm, aneh juga nih, kayaknya ada yang gak asik disini. Tapi aku terus mundur, setelah menunggu agak lama, karena itu mobil yang katanya mau masuk itu, tadinya ngotot banget di belakang mobilku dan gak mau mundur, baru setelah sekian lama, dia mundur. Ah, ini tempat asik kok, tempat yang baru, cuman lebih banyak sekitar 10 langkahlah dari tempat lama.

Sesampainya di tempat baru, si Bapak parkir kembali, tergopoh-gopoh menghampiri aku,"aduh Neng, maap ya, itu mobil ngotot pengen parkir disitu."

Haaa, jadi bukan karena mau masukin barang nih? Serius?

"Maksudnya gimana nih, Pak?" Aku belaga gak ngerti.

"Iya, maap banget, harus pindah, abis itu tuh, keukeuh pengen parkir disitu."

Duh, kasian si Bapak ini, dari tadi diomelin apa ya sama yang punya mobil, aku cukup yakin itu bukan kru kok, atau siapapun yang tampak begitu berhak di tempat itu, lagian kru aja kayaknya gak pernah ngotot untuk parkir di lokasi tertentu.

"Ah, teu naon naon atuh Pak, cuman tempat parkir doang, beneran."

"Neng, punten ya, maaf,"gitu si Bapak berkali-kali memohon.

"Gak apa apa, Pak, mangga atuh ya," kataku sambil kembali jalan ke dalam, untuk mendatangi teman-temanku yang tengah menunggu.

Waktu aku jalan, orang yang ada di dalam mobil tiba tiba ngomong (dari dalam mobil),"Makasih ya, Mba, sorry."

Ah, emang aku pikirin ya? Udah kejadian. Terus apa urusannya gitu. Dia kan udah dapet tempat yang dia pengen. Sambil, beneran deh, gak abis pikir, aku cuman bilang,"Gak pa pa kok, tempat parkir doang, gitu,"sambil ngeloyor.

"I owe you,"dia berseru, a ha, bisa ngomong Inggris atau baru belajar bahasa Inggris nih.

Sesampainya di tempat duduk, aku cerita ke Iya. Gak lama ada Ari dateng, aku cerita juga. Gak habis pikir aja, kok ada orang segitu ngototnya ingin parkir di satu titik, padahal masih banyak tempat parkir lain. Ternyata orangnya laki-laki, dua orang, yang satu orang Indonesia dengan kaos klub motor gede yang mahal itu loohhh dan satu lagi kayak bule, tapi kata temen temen bule kecebur got itu. Gaya mereka sepa banget, duduk di ujung, sambil kaki naik, tapi, walaupun kaki naik kursi adalah hal biasa di sana, yang ini beda banget. Belagu banget. Huh. Untunglah, aku gak ambil pusing. Cuman makin kebayang muka Bapak parkir. Kasian deh kayaknya.

Kedua orang itu pulang lebih cepat dari kami, pas pulang, dengan tampang penuh penyesalan sekali lagi menyampaikan maafnya ke kami. Ya ampun, buat apa deh. Udah kejadian. Aku sih lupain aja.

Cuman gak ngerti aja, betapa sombongnya ya? Aku tau, orang orang klub motor itu suka belaga, tapi aku tau juga yang sangat bersahaja. Tapi yang satu ini, aduh lagaknya, bener bener gak tahan deh. Aku pikir, dia agak gak enak begitu tau bahwa mobil yang mau dia depak itu mobil seorang perempuan. Tapi seharusnya dia lebih mikir lagi gitu, apa sih susahnya untuk parkir sekitar 5 langkah lebih jauh? Apakah sebegitu sulitnya.

Aku tahu, aku suka nge-tek tempat parkir. Tuh, waktu jaman kuliah, aku selalu minta ama Pak Ujang untuk ngetek-in tempat parkir di deket pintu masuk, di tempat yang teduh, di kumpulan parkir anak PL. Di tempat kerja di Jakarta, aku juga berupaya dapat tempat parkir terbaik yang teduh, kalau perlu bayar tukang parkir buat sekalian cuciin mobil.

Tapi, gak akan aku begitu berlagak, untuk menyuruh seseorang keluar dari tempat dimanapun dia berada, untuk berpindah tempat parkir, karena, aku begitu sombong untuk mengatakan ini tempat parkirku, dan yang lain, harus mengerti dan harus menuruti permintaanku!!

No comments:

Post a Comment