4.11.04

Makan Malam

Papi dateng!
Sik asik...

Tumben-tumbenan, ngajak kita makan keluar. Padahal jam buka puasa kayak tadi, aduh, nekat juga mau cari tempat makan deket deket rumah. Tau sendirilah, nasib punya rumah deket tempat tempat makan. Tapi apa mau dikata, tujuan sudah ditetapkan, kita melaju ke Kafe Halaman.

Kali ini yang makanannya paling akhir dateng justru Papi dengan steak kakapnya. Kasian deh. Aku dan Adi dapat makanan paling pertama, dilanjutin dengan Maurice, dan berdekatan dengan Papi, makanan Ina dateng. Tapi sebetulnya, aku lebih enjoy dengan minumanku ketimbang timbel. Palingan sambil nyicip sate yang dipesen Maurice. Yah, dua adekku yang cowok itu emang napsu makannya agak gila. Jadi dua-duanya pesen dua jenis makanan berat! Huh...


Kafe Halaman, 4 November 2004

Ngobrol malam itu rada gak terarah sih, kesana kesini gak jelas gitu. Mungkin semuanya emang udah agak capek. Ina malah plus kepikiran ujian besok pagi. Aku juga kepikiran kelas MAP besok pagi. Capek aja hari ini. Papi juga banyakan diem. Palingan cerita cerita tentang Jakarta, dan juga rencana ke Medan, dan siapa yang mau jaga rumah di Jakarta. Gak ketinggalan bahas soal pembantu yang udah pada mo mudik dan kelakuannya makin aneh aneh aja gitu.

Padahal aku udah sempet deg-deg-an, takut kalo ini musti membahas soal Abang aja. Tapi sebetulnya gak takut sih, malah justru ngeharapin (walopun pake acara deg degan). Ah, capek deh, fisik banget, tapi masih nekat nulis....dasar!

No comments:

Post a Comment