17.11.04

Gombal?!

Temenku selalu bilang,”aduh, laki-laki itu dimana-mana sama. Semua gombal." (maaf ya mas Kemplu!) Gitu tuh dia selalu mengeluh. Kadang keluhannya berubah, terutama kalau sedang jatuh cinta. Tiba-tiba sosok laki-laki itu menjadi sosok yang begitu mempesona, katanya lagi,”Ini bukan gombal, tapi sesuatu yang tulus keluar dari hatinya, duh, pokoknya gue yakin, laki-laki ini adalah “the one”,”gitu dia selalu berkata.

Sayangnya, biasanya sih, kalimat pertama yang selalu muncul. Kadang-kadang aku cuman bisa tersenyum geli. Aku sendiri sih sering tidak begitu memperdulikannya. Aku udah bersama dengan laki-laki itu sebegitu lamanya, sampai aku juga sudah malas menghitung jumlah hari, minggu, bulan atau tahun kami bersama. Lagipula, kami tidak pernah sempat mengalami hubungan panjang sebelumnya, juga tidak di kala masa-masa SMA, sehingga acara perayaan hari jadi menjadi sesuatu yang begitu jauh dari agenda kami berdua.

Beberapa waktu lalu, dia datang lagi kepadaku. “Penting sekali! Ini bisa jadi persoalan hidup dan mati gue.” Begitu isi sms dia. Seperti biasalah. Aku cuman tersenyum dan mengiyakan ajakan bertemu, lagipula, aku juga agak sedikit bosan di rumah, teman teman lain sedang berlibur atau sibuk dengan urusan keluarga, dan pacarpun sedang sibuk. Jadi, ini tawaran menyenangkan untuk mendengar curhat temanku yang satu ini.
(acara curhat dengan dia memang selalu menyenangkan, penuh dengan berbagai emosi)

Kali ini kalimat pembukanya sudah bisa ditebak. Itu tuh, kalimat di awal tadi.
“Pokoknya memang gombal! Gue bingung musti gimana nih, soalnya gue sayang banget ama dia.”

Hmmm, rasa sayang, selalu menjadi alat pembenaran setiap tingkah laku yang dirasakan tidak mengenakkan.

“Kali ini, gue yakin banget dia selingkuh,”katanya sambil langsung menyeruput choc mint aku.

“Iya, iya, tapi itu minuman gue, woy, maen embat aja!” Aku sewot.

“Aduh ama temen sendiri, gitu, loh, lagian gue lagi sedih banget nih.”

Aku diam, menunggu kalimat selanjutnya dari dia, pasti masih panjang, tanda-tanda ini akan menjadi sebuah sore yang panjang semakin nyata.

“Inget gak, waktu gue cerita tentang dia terlambat menjemput gue? Gue sms elu, kan? Gue kesel banget soalnya, tiba-tiba aja dia membatalkan janji pertemuan kitanya. Katanya sih ada pertemuan di kantor lain, dan karena orang-orang udah pada kabur dari kantor, jadi dia harus menjadi utusan kantornya untuk pergi kesana. Inget kan, waktu itu gue ampe nyusulin ke tempat itu? Sampai telepon elu, buat nanya itu jalan, terus elu tuh lagi sama siapaa gitu temen elu yang laen, yang dengan baik hati ngasih tau gimana caranya gue bisa sampe ke tempat itu. Inget kan? Gue udah sampe disana, kok gak keliatan ada tanda-tanda apapun, lagian gue gak berhasil nemuin itu kantor, walhasil gue bolak balik di daerah situ, sambil terus coba telepon, tapi gak pernah diangkat. Inget kan?

“Iya…iya, inget inget, udah terusin aja atuh ceritanya, gue pasti inget, lagian elu juga kayaknya asik menceritakan ulang gitu,”samber aku gak tahan ama celoteh dia, ini anak mau cerita atau enggak sih?

“Nah, waktu itu kan akhirnya kita ketemuan juga tuh, sekitar 3 jam dari janjian awal. Gue tuh sempet yakin banget kalo dia itu ketemu cewek lain saat itu. Yakin banget. Tapi waktu itu dia bilang 1001 alasan, yang menurut aku agak gak masuk akal, tapi gue gak perduli karena gue capek, gue kan harus belajar percaya ama dia kan, ya, elu kan selalu bilang gitu, kan, percaya dong ama cowok elu, ya udah gue percaya aja. Walaupun tadinya ngerasa aneh, kok telepon gak diangkat, kok sms gak diangkat, kok gak mau dijemput, kok malah minta ketemu di perempatan jalan, kayak aku ini perempuan apaan gitu,”mata dia tiba-tiba mendelik ke belakang punggungku, aku menoleh, ahh, ada cowok tampan, pantesan, dia ini nih, walaupun selalu mengeluh laki-laki itu gombal, tetap aja sulit untuk menghiraukan laki-laki keren yang lewat di sekitar dia. Aku langsung sewot,”eh, jaga mata, udah terusin ceritanya!”

“Duh, maap deh, neng, itu cowok keren banget soalnya, ya udah gak usah melotot gitu dong, gue terusin deh. Waktu itu, walaupun selama sejam itu gue nangis, di depan dia gue berusaha tegar aja, gue terus bilang ama diri gue, ayo, gue percaya dia, ya udah, ngapain dimakan perasaan. Gitu deh. Setelah itu emang gak banyak peristiwa kayak gitu terjadi. Jadi gue udah rada lupa. Nah kemarin itu… eh, mas,”katanya sambil melambai ke salah satu pelayan,”saya minta kentangnya dong, yang anget, jangan terlalu kering ya.”

Aduh ini anak satu emang deh ya, gak bisa konsentrasi. Untunglah kayaknya dia melihat kalau aku udah melotot.

“Gue laper, jadi perlu makan dong,”pembenarannya untuk kelakuannya yang tiba-tiba minta pesen kentang,”kemarin kejadian lagi deh, kayaknya. Dia ketemu perempuan lain.”

“Apa buktinya, elu ini emang cewek parno, buktinya aja, elu selalu bilang semua laki-laki itu gombal, coba deh, gak usah parno gitu, apa yang kurang dari cowok elu itu, ini mah elu yang biasanya kegatelan!”Sambar aku yang mencoba membuat dia sadar bahwa dia itu gak kurang gombalnya dari laki-laki yang selalu dia tuduh gombal itu.

“Elu tau kan, gue pernah cerita, kan, dia itu, gak pernah angkat telepon dari gue cuman kalau sedang barengan cewek itu. Dia juga gak pernah mau angkat telepon dari cewek itu kalo ama aku, kecuali kalo aku udah maksa-maksa. Iya kan. Nah, kemarin, telepon aku juga gak diangkat-angkat. Gak keitung deh berapa kali aku telepon. Beneran. Oma gue ampe kesel, karena gue nelepon di kamar oma, biar gak kedengeran ama mama papad dan sodara-sodara gue. Gue ngendon terus disitu, coba dan coba telepon. Gak pernah diangkat. Oya, sempet diangkat sekali, alesannya telepon ada di tas jadi gak kedengeran. Herannya, ya, waktu ketemu aku setelah itu, dia gak pake tas sama sekali loh,”matanya menerawang, mungkin mencoba mengingat-ingat kejadian itu,”nah, akhirnya gue mutusin untuk keluar, beli bensin. Disitu, dia nelpon aku, dia bilang dia ada di satu tempat yang gue tau deket banget ama rumah seorang temen cewek dia. Huh. Gue udah ngerasa gak enak banget deh. Akhirnya sih kita ketemu, tampangnya kusut banget, mungkin supaya gue kasian apa ya? Wong udah lama gak ketemu gitu, loh. Gue tunggu penjelasan dia, ealaaa, gak dateng dateng, yang ada dia bermuram durja gitu. Aduh, gimana sih? Kayaknya gue berhak deh nuntut penjelasan,”tiba tiba dia berhenti karena ada sebuah sms masuk, tapi tidak dihiraukannya, mungkin dari orang yang tidak dikenal. Hehehe.

“Ya udah, elu kenapa juga gak tanya aja,”kataku.

“Yah, akhirnya sih lagi-lagi dia bisa memberi 1001 alasan lainnya, persis seperti waktu itu. Gue, lagi lagi, memutuskan untuk percaya aja sama apapun yang dia bilang. Habis aku musti gimana lagi. Masak gue musti mengejar cewek yang satu itu untuk bertanya. Gak gue banget, deh. Emang, masih banyak yang menurut gue gak pas, gak benar, dan seluruh kata hati gue bilang, dia menyembunyikan sesuatu! Buat gue, banyak yang ganjil, banyak gak benar. Gue sedih aja, kok dia gak mau cerita ya ama gue. Kesel gue. Bener bener kesel.”

Hmm, kok kayaknya tiba-tiba mood temenku yang satu ini berubah ya? Aku merasa, dia tidak begitu semangat untuk meneruskan cerita itu, karena biasanya, cerita kayak gini pasti akan keluar dengan detail-detail yang menakjubkan. Akhirnya, aku cuman bisa bilang,”Ya udah, kalo elu memutuskan untuk percaya, harus bener bener percaya, kalo gak, ya udah, jangan percaya, putusin aja gitu, kenapa?”

“Eh, emang gue belom bilang ya?”

“Bilang apa”, aku jadi bingung, kayaknya aku dengerin semua keluh kesah dia dengan seksama deh.

“Gue barusan udah sms dia, bilang putus, soalnya kayaknya cowok barusan bener bener keren banget, dan keliatannya gak gombal deh, jadi, bentar deh, gue kesana dulu bentar, siapa tau, ya say, tunggu disini, gue bakal kembali, dan kentang gue jangen elu embat!!!!!”

Haaaaa? Aduh temenku yang satu ini emang aji gile deh? Pertama dia bilang semua laki-laki gombal, tapi sebetulnya siapa yang gombal? Lagi pula apa sih sebetulnya gombal itu. Huh!
Jadilah aku duduk sendirian, menikmati choc mint aku. Hmmm.

5 comments:

  1. laki-laki memang gombal!! asli, saya sebagi laki-laki mengakuinya :D

    ReplyDelete
  2. ah.. cewek emang doyan digombali, bukan? bila tidak demikian, tidak ada cerita seru :). salam kenal.

    ReplyDelete
  3. WHOAAA! ebat euy... blognya kemajuan bangeeet! keren! keren, ka! hehehe.. anyway, itu english version teh ditulis lagi yah? pengin kirim message tapi udah nga ada tag-box nya lagih.. dikemanain..? btw, jangan pake wdcrezz deh, error mulu! :(
    gombal? menurut aku, itu udah stereotype cowo kali yah? meski kadang Ajus bilang sungguh-sungguh, aku suka bertanya2 juga dalam ati.. ini gombal nga sih? hehehehehe.... tapi emang enak sih digombalin, asal nga kebangetan aja! hehehe....

    ReplyDelete
  4. buat adezigh, betul banget, cewek itu, herannya kayaknya emang seneng digombali. mudah2an aja sadar kalo digombalin, jadi dibawa asik asik aja, asal jangan terus kebawa digombalin, dan bener banget, kalo enggak, gak bakalan ada cerita seru atau blog seru kayak blognya mas kere kemplu!

    ReplyDelete
  5. hahay mari bergombal-gombal sampai akhirnya merasa bosan dengan istilah gombal:D

    ReplyDelete