2.11.04

Candu-Holic

Ada berapa macem kecanduan sih di dunia ini. Uih, kayaknya ada banyak banget ya. Kalau di Bahasa Indonesia cukup disebut candu inilah, atau candu itulah. Kalau bahasa Inggris dikenal alcoholic, workaholic, terus yang baru baru ini tambah terkenal gara-gara bukunya Sophie Kinsela: shopaholic.

Aku sih mudah-mudahan tidak termasuk di holic-holic diatas itu ya! Mudah-mudahan. Walaupun beberapa temanku bilang, aku cukup workaholic, tapi duh, kayaknya gak segitunya deh. Beneran. Soalnya, kalo kecanduan, kan kadang melakukan hal tersebut tanpa alasan yang jelas, udah gak masuk logika. Misalnya aja, shopaholic itu, aku baca di sebuah majalah, betul betul belanja tanpa alasan yang jelas (yaitu membutuhkan barang yang dibeli), lebih ke kepuasan aja, jadi ciri-ciri shopaholic antara lain adanya tas-tas belanjaan yang masih utuh, barang yang dibeli belum dibuka, misalnya. Jadi kalo cuman doyan belanja sih belum tentu juga shopaholic ya...

Kalau aku pikir, aku ini tepatnya scheduleholic. Beneran deh. Aku ini tergila-gila schedule. Segala sesuatu harus terjadwal gitu deh. Rasanya aneh aja. Walopun itu hal kecil-kecil, misalnya harus nelepon, harus ke ATM.

Kayaknya ini udah kebiasaan dari kecil banget. Paling bisa kuinget, aku punya agenda itu sejak jaman SMP. Masih ada sampe sekarang. Lucu-lucu sih isinya. Saat itu memang masih terbatas dengan tugas-tugas sekolah. Yah, namanya juga anak SMP, masih ada PR matematikalah, PR bahasalah, pokoknya ini itu deh. Seru juga sih baca agenda itu. Dan kebiasaan ini terus dipupuk sampai sekarang, walopun mengalami berbagai perubahan bentuk.

Agendaku penuh ada dua macem isi. Penuh dengan cerita curhat atau penuh dengan, ya itu, jadwal kegiatanku. Masa-masa kuliah waktu masih ikut ini itu, masa masa agendaku penuh. Bahkan perlu tambahan beberapa halaman post-it saking gak muatnya menampung apa-apa yang harus aku kerjakan.

Pembenaran dari kebiasaan menjadwalkan segala sesuatu adalah ingatan yang memang agak sulit diajak kerjasama, alias pelupa abis. Aku tuh selalu aja lupa ini itu, ada ada aja yang dilupain, dengan ditulis,semuanya jadi teratur.

Jelaslah, bahagia banget waktu tinggal di Belanda, karena ternyata orang Belanda itu juga gila jadwal. Konon, bahkan dari SD mereka udah punya agenda. Bahkan untuk minum tehpun, musti masuk jadwal seenggaknya sebulan sebelumnya. Yah, aku gak segitu-gitunya tuh.

Terus, gimana aku bisa bilang aku scheduleholic?
1. Segala sesuatu harus aku jadwalkan, tapi ini bukan berarti segala sesuatu yang aku jadwalkan itu akan aku kerjakan. Ketauan kan, aku menjadwalkan segala sesuatu bukan untuk tujuan awal, bukan untuk menjamin semua aku kerjakan, semua aku jadwalkan, karena aku ingin aja gitu. Badan nagih aja kayaknya kalo gak ditulis jadwalnya. Huh!
2. Aku tergila-gila jadwal sampai sampai ada lebih dari dua agenda untuk memuat jadwal yang sama! Saat ini sih untungnya udah gak pake agenda-agenda-an. Tapi setidaknya ada di PDAku, di komputerku, dan di telepon genggamku.
3. Ini nih yang terutama, kalo ada yang ganggu jadwal aku, walopun sebetulnya tidak merusak kegiatan yang utamanya, aku bisa uring-uringan. Gak sekedar marah biasa biasa aja, tapi bener bener ngamuk gitu loh! Kesel banget. Padahal, mungkin cuman memperlambat 10 menit dari yang aku jadwalkan, atau sebetulnya yang terlambat itu juga bukan pertemuan penting dan bisa aja dimundurin dikit. Tapi susah banget, keselnya bisa ama dalem banget deh. Jadi, kebiasaan bikin jadwalnya cukup merusak kan.

Entah deh, kebiasaan ini harusnya bagus, kalau sampai tahap normal. Tapi karena aku ngerasa aku suka berlebihan dengan jadwal, jadi kayaknya aku menginap candu jadwal deh.

Dan, sialnya, aku gak cuman kecanduan ama jadwal tapi juga hal hal lain. Aku ini juga cocholateholic, kecanduan ama coklat dalam segala bentuknya. Aku bisa sangat bahagia dengan mencicipi sedikit coklat dikala sedih, tapi juga badan ini bisa nagih gak keru-keruan kalau belum mencicipi coklat dalam segala bentuknya. Padahal candu yang satu ini sungguh tidak menyenangkan kalo dikaitkan ama berat badan.

Itu sih belum seberapa. Scheduleholic jelas tidak merugikan uang buat aku. Cocholateholic, yah, cukup mengeluarkan duit, tapi kalau butuh coklat, berapapun harganya itu sudah melegakan. Tapi, kecanduan yang baru baru ini aku alami sifatnya gawat, bikin kantong kempes dengan cepat: Potluckholic. Ini juga temuan baru. Minggu ini, niatnya gak bakalan ngunjungin Potluck deh. Seminggu aja gitu. Ealaaahh, baru juga dua hari gak ke Potluck, badan udah nagih-nagih, kemimpi-mimpi, kebayang-bayang sampe susah mikir! Ini nih, ujian anak-anak Geologi sudah harus diselesein, tapi susah banget, yang kebayang adalah,”betapa menyenangkannya kalo ini dikerjain di Potluck, pasti otak ini lancar.” Nahloh! Begitu juga kalau udah pengen ngobrol ngalor ngidul dengan Abang, pasti yang kebayang Potluck. Well, untuk yang satu ini mungkin lebih hemat, daripada keluar biaya telepon yang lebih mahal, lebih baik keluar 7,272 rupiah diluar pajak 10% untuk secangkir hot baja dengan kopi arabica robusta. Hmmm

Cuman, dipikir ulang, mana yang lebih akut di dalam diriku ini ya? Scheduleholic, Chocolateholic, Potluckholic… atau Abangholic :)

No comments:

Post a Comment