19.10.04

Siaran di HardRock

Kayaknya semangat nulis emang lagi gede banget deh. Biarlah, daripada gak puguh, kayaknya nulis emang bikin seluruh emosi aneh aneh bisa keluar

Pas Lusi ulang tahun, aku dapet tawaran ikutan siaran tamu di HardRock. Huhuy. Impian-impian. Walopun cuman untuk satu kali, untuk satu program baru yang diadain mereka. Tapi itu udah berhasil bikin kepergian ke Jakarta untuk ngadirin ulang taunnya Lusi batal (duh, Lus, soridorimori banget, bener bener gak enak hati-nya sampe detik ini loh).

Kebayang-bayang studio, kebayang-bayang mike, kebayang-bayang mixer, kebayang-bayang komputer. Pokoknya semua yang ada di radio, keperluan siaran. Dan, bener banget, begitu ada di ruangan, kekangenan buat siaran lagi memuncak banget, apalagi pas Manik tau dari Lien soal aku pernah siaran dan mulai bertanya tentang keinginan siaran lagi. Duh....

Balik ke hardrock, aku dateng rada mepet, gara-gara tadinya pengen dateng ama Abang tapi ternyata belum bisa keluar kantor sampe jam 17.45. Ya sudahlah, aku langsung aja ke Dipenogoro.

Ternyata, sodara-sodara, aku itu kudu ikutan acara Ddduel (musti ngikutin gaya Manik pas bilang Dduel dong). Pernah baca MTV trax gak? Kayak gitu deh. Lebih gilanya lagi, eala ternyata, mereka lagi cari diantara dua orang yang ikut siaran, siapa sih yang paling hemat.

Kuakakakakakak. Orang-orang ini jelas jelas gak tau aku, yang jelas jelas tidak bisa berhemat. Hebatnya, aku bisa menipu semua orang!

Lagian salah sendiri, pertanyaannya itu membuat aku terlihat hemat dong!

Bayangin, Candra nanya,”Sebutkan tempat parkir gratis di Bandung.”

Walah, serius nih, nanya ini. Ini mah jelas jagoannya deh. Teringat masa masa miskin soalnya (deu kayak yang udah berkelebihan banget deh). Tempat parkir Gelael, eh super indo – duh entah kenapa selalu nyebutnya Gelael, yang di jalan Dago. Pokoke puteran Dago ada Kalam Hidup, Bank Niaga Dago, Bank Mandiri (ampir seluruhnya), ITB kalo parkir di dalem, toko You kalo parkir di PagerGunung dan beberapa tempat lain. Jangan salah loh, seribu perak itu lama lama berasa banget. Sama berasa-nya (eh, terasa, terasa bukan berasa, sori ya Bang) dengan beli teh botol yang dari 1500 itu kalo sehari bisa dua tiga kali, udah berasa banget kan! Makanya sejak itu, rada doyan dengan teh tawar dimanapun berada. Hehehe

Terus ditanya pula pilih mana rok Manggo ama rok Hongkong yang lebih murah beberapa puluh ribu. Jelas pilih yang lebih murah dong. I’m not into branded that much. Coba aja pertanyaannya bukan rok, tapi mereka tanya tentang sepatu atau dompet. Aku bakal ketauan tidak hematnya. Kayaknya untuk sepatu dan dompet, aku masih cukup mengejar merek merek tertentu (hmm, makasih ya, Bang, udah nemenin dapetin itu Esprit untuk gentiin Esprit lama yang udah bulukan itu, walopun ternyata itu tuh dompet cowok bo!entar entar mungkin mau ikut beliin ya....).

Manik ama Candra juga nanya soal kartu diskon didalam dompet. Paling aib adalah masih ada kartu student di Erasmus dulu, yang kebetulan tidak ada tanggal masa berlaku, karena pake barcode. Kalo di Belanda sana, udah ketauan kalo itu kartu udah tidak berlaku, tapi disini kan gak ketauan. Walhasil, walaupun bukan pelajar lagi, masih bisa dapet diskon pelajar buat arung jeram atau buat bowling. Hehehehe…. Maap maap, bener bener hemat atau pelit ya. Kacow kacow

Ditanya punya celengan enggak? Jelas jawabannya adalah punya. Itu celengan dari Widya, berbentuk smurf, dan kadang aku masukin uang kertas untuk keperluan tidak terduga, seperti beli indomie dikala kelaparan di rumah. Kekacauan lainnya nih!

Begitulah 1001 pertanyaan dikeluarkan buat nguji aku ini hemat atau enggak. Mereka tertipu. Karena sms yang masuk menobatkan aku lebih hemat dari lawanku yang aku yakin banget jauh lebih hemat dari aku!

Salah sendiri gak kasih pertanyaan:
Pilih mana: Nabung atau nongkrong di Potluck
Pilih mana: Nyewa VCD atau nonton di Bioskop!


pssttt...untung mereka gak tau tentang ketergantungan aku terhadap film bioskop dan potluck. Phfff

No comments:

Post a Comment